Kerap Konsumsi Minuman Latte? Jangan Keseringan, Ini Dampak Buruknya

Tak sedikit orang menggemari minuman latte. Sayangnya, kandungan gula dalam minuman ini relatif tinggi

Kerap Konsumsi Minuman Latte? Jangan Keseringan, Ini Dampak Buruknya
kompas.com
Ilustrasi 

TRIBUN-BALI.COM- Tak sedikit orang menggemari minuman latte. Sayangnya, kandungan gula dalam minuman ini relatif tinggi.

Konsumsi minuman yang mengandung gula, termasuk softdrink, jus, dan juga kopi susu seperti latte, diketahui dapat meningkatkan risiko diabetes melitus.

Demikian menurut tim peneliti dari Harvard T.H Chan School of Public Health.

Temuan mereka menyebutkan, konsumsi minuman-minuman manis itu membuat risiko terkena diabetes "moderat".

Penelitian itu dilakukan dengan melacak asupan minuman manis pada 192.000 partisipan selama 26 tahun. Status kesehatan para responden diteliti setiap 4 tahun sekali.

Menurut konselor nutrisi pada diabetes, Alexis Elliott, banyak orang tidak menyadari berapa banyak gula yang terdapat dalam sekaleng soda atau minuman lain.

Berikut adalah berapa kandungan gula dalam minuman favorit banyak orang, seperti dikutip dari Healthline:

- Satu kaleng coca cola berukuran 350 ml mengandung 39 gram gula.

- Satu gelas jus buah berukuran 375 ml mengandung 30.9 gram gula.

- Satu cup (ukuran tall) Chai Tea Latte di Starbuck mengandung 32 gram gula.

Halaman
12
Editor: Aloisius H Manggol
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved