Science Film Festival Ke-10 Hadir dengan Tema Humboldt dan Jaring Kehidupan

Festival internasional ini kembali hadir dalam edisi 2019 dan siap mengunjungi 51 kota di seluruh Indonesia

Science Film Festival Ke-10 Hadir dengan Tema Humboldt dan Jaring Kehidupan
Bentara Budaya Bali
Science Film Festival Ke-10 Hadir dengan Tema Humboldt dan Jaring Kehidupan 

Science Film Festival Ke-10 Hadir dengan Tema Humboldt dan Jaring Kehidupan

TRIBUN-BALI.COM, GIANYAR - Festival internasional ini kembali hadir dalam edisi 2019 dan siap mengunjungi 51 kota di seluruh Indonesia mulai 22 Oktober hingga 24 November 2019.

Tokoh multitalenta Jerman Alexander von Humboldt merevolusi konsep alam dengan melakukan pendekatan ilmiah terhadap alam sebagai jaring kehidupan yang saling terkait, dan mengilhami tidak terhitung banyaknya saintis, ahli lingkungan, penulis dan seniman.

Pada peringatan hari ulang tahun ke-250 Humboldt, sudut pandang tersebut kini lebih dibutuhkan dibanding kapan pun sebelumnya: Perlu ada kesadaran bahwa segala sesuatu itu saling terhubung dan bahwa kerusakan yang ditimbulkan di satu tempat selalu membawa implikasi di tempat lain dan juga bagi keadaan secara keseluruhan.

Barangkali ini dapat mendorong kemunculan berbagai alternatif dalam bentuk pemikiran sistem keseluruhan dan upaya pemulihan alam.

Rasa hormat Humboldt bukan saja kepada alam berikut keajaiban yang terkandung di dalamnya, tetapi juga kepada alam sebagai suatu sistem yang mencakup kita sebagai bagian yang tidak terpisahkan, sudah saatnya diperhatikan kembali dan diimplementasikan di zaman ini.

Dengan mengusung judul Humboldt dan Jaring Kehidupan, Science Film Festival 2019 mencoba menyoroti relevansi pendekatan kompleks ini di abad ke-21, khususnya bagi pelajar dan orang muda, serta berupaya meningkatkan kesadaran mengenai isu lingkungan, perubahan iklim, dan kelestarian.

Sejak edisi pertamanya pada tahun 2005, festival yang diselenggarakan oleh Goethe- Institut ini secara konsisten mempromosikan literasi sains kepada kaum muda di Asia Tenggara, Asia Selatan, Afrika Utara, Amerika Latin, Afrika Sub-Sahara dan Timur Tengah melalui komunikasi berbasis pengetahuan yang menghibur.

Buang Limbah Tahu Tempe di Sungai, Juhairi Didenda Rp 1 Juta

Lomba Puisi Polda Bali Diikuti Personel hingga Bhayangkari, Peringatan Hari Sumpah Pemuda

Dalam perjalanan waktu, festival ini telah mengukuhkan diri sebagai acara terbesar di dunia dalam kategori ini, dengan lebih dari satu juta pengujung di 18 negara selama edisi tahun 2018, termasuk lebih dari 80.000 pengunjung di Indonesia.

Untuk tahun ini, Science Film Festival akan mengunjungi 51 kota di seluruh Nusantara mulai 22 Oktober hingga 24 November 2019.

Halaman
123
Editor: Irma Budiarti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved