Runtuhnya Tembok Berlin dan Suka Cita 2 Juta Warga Ditemani Bir serta Champagne

Aksi massa ini didorong oleh runtuhnya Uni Soviet serta penerapan sejumlah reformasi liberal yang dilakukan oleh Jerman Timur sebelumnya.

Runtuhnya Tembok Berlin dan Suka Cita 2 Juta Warga Ditemani Bir serta Champagne
(AFP/GERARD MALIE, ODD ANDERSEN)
Warga Berlin Barat berkumpul di depan Tembok Berlin. Pada saat yang sama, para penjaga perbatasan dari Jerman Timur membuka titik persimpangan baru di antara dua wilayah tersebut. Foto ini diambil pada tanggal 11 November 1989. 

Runtuhnya Tembok Berlin dan Suka Cita 2 Juta Warga Ditemani Bir serta Champagne

TRIBUN-BALI.COM - Kegagahan Tembok Berlin runtuh setelah menjulang selama 28 tahun akhirnya runtuh.

Pada hari ini, tepat 3 dekade lalu, tembok yang menjadi simbol pemisah tersebut dirobohkan oleh massa.

Aksi massa ini didorong oleh runtuhnya Uni Soviet serta penerapan sejumlah reformasi liberal yang dilakukan oleh Jerman Timur sebelumnya.

Pada tanggal 9 November 1989 pagi, massa dari Jerman Barat dan Jerman Timur berkumpul di Tembok Berlin.

Menurut artikel Washington Post, Jumat (8/11/2019), aksi ini didasari oleh pengumuman Pemerintah Jerman Timur.

Modal Palu

Pada pagi 9 November, pemerintah Jerman Timur, mengatakan jika warganya bisa dengan bebas melintasi tembok pembatas ke wilayah Barat.

Setelah itu, warga Jerman Timur mengerumuni Tembok Berlin, di mana mereka disambut oleh warga di Berlin Barat.

Melansir laman History, orang-orang dari Berlin Barat dan Timur mulai berkumpul di sekitar tembok.

Halaman
1234
Editor: Rizki Laelani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved