Soal Jaringan 5G Yang "Menakutkan", Para Ahli Beri Penjelasan Begini

Mereka menganggap bila menggunakan 5G, maka dirinya menjadi kelinci percobaan untuk teknologi ini, benarkah demikian?

SHUTTERSTOCK via KOMPAS.com
Ilustrasi 5G - Soal Jaringan 5G Yang "Menakutkan", Para Ahli Beri Penjelasan Begini 

Soal Jaringan 5G Yang "Menakutkan", Para Ahli Beri Penjelasan Begini

TRIBUN-BALI.COM - Soal Jaringan 5G Yang "Menakutkan", Para Ahli Beri Penjelasan Begini

Banyak orang khawatir dan ketakutan dengan kehadiran jaringan 5G.

Bahkan ada anggapan jaringan 5G panjang gelombang sama dengan senjata militer yang bisa menghancurkan semangat musuh.

Beberapa orang juga berpendapat panjang gelombang 5G belum teruji.

Lalu benarkah ketakutan-ketakutan masyarakat itu soal jaringan 5G?

Berikut ini penjelasan para ahli soal jaringan 5G.

Ketakutan terhadap jaringan 5G kini tengah melanda sebagian masyarakat.

Bahkan, pada awal tahun ini, pemerintah Belgia menghentikan tes jaringan 5G karena masalah radiasi.

Swiss juga menelusuri risiko yang ditimbulkan oleh jaringan 5G.

Seorang anggota House of Commons Inggris memperingatkan parlemen tentang "konsekuensi yang tidak diinginkan" dari peningkatan 5G.

Jika Anda menggali lagi penyebab di balik ketakutan ini, Anda akan menemukan beberapa teori konspirasi.

Beberapa orang menganggap bahwa 5G memiliki panjang gelombang yang sama dengan senjata yang biasa digunakan militer untuk menghancurkan semangat musuh.

Orang-orang berpendapat bahwa panjang gelombang yang digunakan 5G dalam setiap infrastruktur ponsel generasi baru belum pernah diuji.

Oleh karena itu, mereka menganggap bila menggunakan 5G, maka dirinya menjadi kelinci percobaan untuk teknologi ini.

Secara umum, anggapan tentang bahaya 5G tidak jauh dari konspirasi katak gay.

Namun, semua anggapan tersebut ternyata tidak benar.

Kepala komunikasi teknologi di penyedia jaringan seluler Inggris EE, Howard Jones menjelaskan, panjang gelombang yang akan digunakan jaringan 5G sudah melewati masa uji.

"Panjang gelombang yang digunakan dan akan digunakan 5G semuanya sepenuhnya aman dan telah dalam penelitian dan pengujian selama beberapa dekade" ujarnya kepada The Guardian, seperti dilansir Science Alert (01/01/2020).

Huawei Siap Luncurkan Ponsel Lipat yang Dibekali Konektivitas 5G

Mantapkan Persiapan Layanan 5G, XL Axiata Kembali Gelar Uji Coba dan Gencarkan Fiberisasi Jaringan

Saat Anda menggunakan ponsel Anda, ponsel ini berinteraksi dengan menara telepon terdekat melalui gelombang radio.

Setelah itu, menara telepon akan menghubungkan ke jaringan inti, sehingga dapat meneruskan informasi yang diterimanya dan mengirimkan kembali.

Saat ini, jika telepon Anda menggunakan 4G, pita frekuensi gelombang radio yang digunakannya berkisar antara 2 - 8 GHz.

Frekuensi tersebut sedikit lebih tinggi dari 3G, yaitu 1,8 - 2,5 GHz.

Namun ukuran frekuensi ini tetap tergantung wilayah Anda.

Menggunakan frekuensi yang lebih tinggi memiliki kelebihan dan kekurangan.

Semakin tinggi frekuensi gelombang radio, semakin pendek gelombang itu sendiri.

Begitupun gelombang suara, gelombang yang lebih pendek akan kehilangan energi lebih cepat saat bergerak, sehingga jaraknya lebih pendek.

Area yang dicakup oleh menara telepon atau dikenal sebagai stasiun pangkalan biasanya memiliki lebar sekitar 1 hingga 20 kilometer.

Namun, stasiun pangkalan bisa jauh lebih kecil, tergantung berapa banyak telepon yang ada di suatu daerah.

Bahkan, satu menara hanya dapat mencakup sedikit area saat frekuensinya lemah.

Oleh karena itu, Anda membutuhkan lebih banyak menara.

Gelombang yang lebih pendek dapat menghubungkan lebih banyak perangkat ke satu menara telepon sekaligus.

5G berpotensi menawarkan kecepatan koneksi jaringan yang akan jauh lebih tinggi daripada yang saat ini tersedia.

Salah satu alasan orang yang khawatir tentang 5G adalah jaringan baru itu memiliki frekuensi hingga 300 GHz, meskipun di setiap negara akan membatasi frekuensi yang bereda-beda.

Frekuensi yang lebih tinggi ini disebut 'panjang gelombang milimeter', karena lebarnya antara 1 dan 10 milimeter.

Telkomsel Terus Kembangkan Inovasi Teknologi 5G di Indonesia, Belum Tunjuk Mitra Jaringan

Internet 5G Digelar 2019, Smartphone Diprediksi Baru Siap 3 Tahun Kemudian

Gelombang yang lebih pendek dengan energi yang lebih besar mungkin tampak berbahaya pada nilai nominalnya, tetapi tidak ada dasar untuk masalah ini.

"Frekuensi yang lebih tinggi tidak berarti intensitas yang lebih tinggi: itu benar-benar seperti membandingkan biru dengan lampu merah. itu adalah panjang gelombang yang berbeda" ujar Andrew Wood, seorang peneliti bioeffek elektromagnetik dari Universitas Swinburne di Australia.

"Untuk 5G's 26 GHz gelombang radio diserap di lapisan luar kulit daripada masuk ke jaringan otak. Ada ujung saraf di kulit yang akan memperingatkan adanya paparan berlebihan" sambungnya.

Wood menggunakan pemodelan komputer canggih dalam sebagian penelitiannya untuk memprediksi penyerapan frekuensi radio di berbagai bagian kulit.

Hal ini dikarenakan panjang gelombang yang lebih pendek tidak dapat menembus seperti yang lebih lama.

Oleh karenanya, menara telepon 5G perlu ditempatkan lebih dekat secara bersamaan.

"Perubahan signifikan lainnya untuk 5G adalah memusatkan banyak pemrosesan yang di masa lalu dilakukan di stasiun pangkalan. Berurusan dengan kepadatan tinggi perangkat dan melakukan pemrosesan canggih membutuhkan banyak daya komputasi," jelas Philip Branch dari Universitas Teknologi Swinburne.

"Daripada meminta setiap stasiun pangkalan melakukannya, data mentah akan dikirim ke lokasi pusat dan diproses di sana," jelasnya.

Jadi, mengapa orang-orang begitu takut?

Ketakutan akan radiasi elektromagnetik bukanlah hal baru dalam masyarakat.

"Tingkat paparan untuk masyarakat umum akan jauh di bawah batas yang ditetapkan oleh ICNIRP, lembaga peninjau internasional yang terkait dengan WHO," sambung Wood.

"Prevalensi handset telepon telah berubah dari nol pada awal 80-an menjadi lebih dari 90 persen populasi Australia sekarang, tanpa perubahan yang berarti dalam tingkat kanker otak," imbuh dia.

Tetapi para ahli memperkirakan, mungkin saja ada satu sumber yang dapat disalahkan atas peningkatan fobia 5G, yaitu Rusia.

"Ada teori di sekitar bahwa Rusia ingin memperlambat peluncuran 5G di Barat, untuk mengaktifkan teknologi mereka untuk mengejar ketinggalan," tutup Wood.

(Kompas.com/Amalia Zhahrina)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Ketakutan Masyarakat tentang Jaringan 5G, Begini Ahli Menjelaskannya

Editor: Irma Budiarti
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved