Reynhard Sinaga Dikira Tewas, Celana Jins Melorot dengan Reynhard Berada di Atas Korban

Reynhard Sinaga Dikira Tewas, Celana Jins Melorot dengan Reynhard Berada di Atas Korban

DOK. Kepolisian Manchester via Daily Mirror
Begini suasana rumah Reynhard Sinaga, tempat ia 'memangsa' para korban-korbannya di Manchester, Inggris. 

TRIBUN-BALI.COM, LONDON- "Petualangan" Reynhard Sinaga, pelaku pemerkosaan terbesar dalam sejarah di Inggris, terhenti pada 2 Juni 2017.

"Keberuntungan" Reynhard terhenti sebelum pukul 06.00 waktu setempat setelah dia dihajar oleh korban yang dia perkosa.

Dilansir The Guardian Senin (6/1/2020), korban terakhir Reynhard Sinaga adalah seorang remaja 18 tahun yang ditemui di kelab malam Factory.

Saat bangun, remaja yang tidak disebutkan identitasnya itu melihat celana jinsnya melorot ke bawah, dengan Reynhard berada di atasnya.

Sadar dia sudah diserang secara seksual, si korban bangun dengan Reynhard dihajar habis-habisan, hingga korban mengira dia sudah membunuhnya.

Korban yang Reynhard perkosa menelepon layanan darurat 999, di mana ambulans datang ke Montana House, apartemen tempat pelaku tinggal.

Reynhard segera ditandu dan dibawa ke rumah sakit dengan dugaan adanya pendarahan di otak.

Sementara remaja itu ditangkap.

Namun, Kepolisian Manchester Raya segera menyadari, mereka sudah menangkap orang yang salah, dan bergegas ke rumah sakit.

Di sana, detektif melihat Reynhard berlaku mencurigakan.

Antara lain dia berusaha mendapatkan kembali ponselnya dari tangan petugas.

Diketahui, dia memberikan polisi kata sandi ngawur, dan berusaha untuk mendapatkan kembali ponselnya dari penegak hukum.

Akhirnya setelah memperoleh sandi yang benar.

terungkap bahwa dia menyimpan video yang memperlihatkan dia memerkosa korban dalam keadaan tidur.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved