Anak-anak Usia 14-18 Tahun Dipaksa Layani Pria Hidung Belang dan Diberi Pil Khusus

Anak-anak berusia 14-18 tahun yang dieksploitasi seksual di Penjaringan, Jakarta Utara, dicegah untuk menstruasi.

Anak-anak Usia 14-18 Tahun Dipaksa Layani Pria Hidung Belang dan Diberi Pil Khusus
(KOMPAS.com/LAKSONO HARI WIWOHO)
Ilustrasi korban eksploitasi seksual 

TRIBUN-BALI.COM - Anak-anak berusia 14-18 tahun yang dieksploitasi seksual di Penjaringan, Jakarta Utara, dicegah untuk menstruasi.

Kasubdit Remaja, Anak dan Wanita (Renakta) Polda Metro Jaya, AKBP Piter Yanottama mengatakan, mereka dicegah untuk menstruasi dengan cara dipaksa mengonsumsi pil khusus.

Alasannya, mereka harus melayani 10 lelaki hidung belang dalam sehari.

Jika tidak dapat memenuhi target yang telah ditentukan para tersangka eksploitasi seksual anak atau akrab disapa mami, anak-anak tersebut akan didenda sebesar Rp 50.000.

"Bukan enggak boleh (menstruasi), tetapi kalau akan menstruasi, mereka (anak-anak di bawah umur) akan dikasih obat. Mereka minum pil sehingga menstruasi tertahan padahal hakikatnya menstruasi bagian dari metabolisme tubuh," kata Piter kepada wartawan di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Selasa (21/1/2020).

Polisi selanjutnya akan mendalami dari mana para tersangka mendapatkan pil untuk menghentikan siklus mentruasi.

Pasalnya, pil tersebut didapatkan secara ilegal.

"Pasti lah (pil ilegal), tapi kami masih telusuri itu. Pokoknya itu pil untuk menahan agar tidak menstruasi," ungkap Piter.

Sebelumnya diberitakan, polisi mengungkap praktik human trafficking (perdagangan manusia) atau eksploitasi anak berusia sekitar 14 sampai 18 tahun di Kelurahan Rawa Bebek, Penjaringan, Jakarta Utara.

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus mengatakan, polisi menangkap enam tersangka atas kasus human trafficking tersebut pada Senin (13/1/2020).

Halaman
12
Editor: Ida Ayu Made Sadnyari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved