Jumlah e-Warong di Bangli Masih Minim, Satu e-Warong Bisa Layani Sampai 400 KPM

Ketersediaan e-Warong sebagai tempat pembelian bantuan sosial oleh Keluarga Penerima Manfaat di Bangli, Bali hingga kini masih minim.

Istimewa
Pembelian komoditas bahan pangan dari program sembako di e-Warong Bangli 

“Kalau sebelumnya hanya beras dan telor saja. Sekarang itemnya ditambah untuk mengatasi kekurangan gizi dan stunting. Demikian pula dengan jumlah penerima program sembako ini. Jika pada bulan Januari tercatat sebanyak 7328 KPM, pada bulan Februari bertambah sebanyak 7343 KPM. Mereka ini sudah mendapatkan kartu, karena sebelumnya merupakan peserta dari Program Keluarga Harapan (PKH),” ucapnya.

1889 KPM Belum Dapat Kartu Keluarga Sejahtera

Kabid Pemberdayaan Dan Bantuan Sosial Dinsos Bangli, I Made Martana menyebut diluar dari 7328 KPM masih terdapat 1889 KPM yang belum menerima Kartu Keluarga Sejahtera (KKS).

Kendati demikian dari hasil verifikasi ulang, jumlah tersebut mengalami penurunan menjadi 1547 KPM.

“Ini karena ada yang meninggal, kepemilikan kartu ganda, serta pindah,” ujarnya.

Martana menegaskan, KPM yang belum mendapatkan KKS lantaran tidak hadir pada pendistribusian yang telah dijadwalkan.

Pihak dinsos hanya mendampingi, sebab pendistribusian KKS merupakan kewenangan dari pihak bank.

“Kita sudah bersurat, BTN selaku pihak rekanan juga sudah berkoordinasi dengan pusat. Rencananya bulan Maret ini akan kembali mendistribusikan KKS,” ujarnya. (*)

Penulis: Muhammad Fredey Mercury
Editor: Putu Dewi Adi Damayanthi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved