Breaking News:

Peneliti Italia Klaim Temukan Vaksin Bunuh Virus Corona, Telah Sukses Diuji Coba ke Tikus

Vaksin Virus Corona itu terbukti efektif menghancurkan virus mematikan itu setelah diujicobakan ke binatang tikus.

Editor: Wema Satya Dinata
tribun.travel.com
Ilustrasi vaksin 

Dr Preston menambahkan bahwa para peneliti Italia menguji respon imun, bukan vaksin itu sendiri.

Profesor Adam Finn, dari Bristol Children's Vaccine Centre, mengatakan: "Mereka memiliki cara untuk pergi sebelum mereka masuk ke percobaan manusia - mereka berada di tempat yang sama dengan kebanyakan vaksin.

"Vaksin yang sudah dalam uji coba pada manusia sudah melakukan pekerjaan dasar dengan versi lain dari vaksin yang sama atau hanya tidak peduli."

Setidaknya ada delapan vaksin dalam evaluasi klinis, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Ini berarti efektivitas mereka untuk mencegah COVID-19 sedang diuji.

Ini termasuk ChAdOx1, yang dikembangkan oleh Oxford University, yang memulai percobaan pada 23 April. Ini adalah jenis imunisasi yang dikenal sebagai vaksin vektor virus rekombinan.

Lain yang dikembangkan oleh Imperial College London diharapkan akan diberikan kepada peserta studi musim panas ini.

Inovio Pharmaceuticals juga menguji coba vaksin berbasis DNA mereka di AS, setelah memberikannya kepada 40 orang Amerika pada akhir April.

Sekitar 100 lainnya terdaftar dalam tahap pra-klinis, termasuk yang dibuat oleh Takis.

Tetapi Menteri Kesehatan Matt Hancock berhati-hati, dan mengatakan infeksi mematikan itu bisa menjadi penyakit yang harus dipelajari manusia untuk hidup bersama.

Dr Preston mengatakan dia 'jauh lebih positif' tentang menemukan vaksin, yang setidaknya berfungsi untuk mencegah penyakit serius dan kematian.

Dia berkata: 'Jika itu menghentikan penyakit serius, itu mungkin baik-baik saja. Jika COVID-19 adalah penyebab lain demam selama 24 jam, dibandingkan dengan tempat kita sekarang, itu juga berfungsi dan kita bisa hidup dengan itu.

"Aku akan sangat terkejut jika kita tidak memiliki vaksin yang setidaknya tidak memberi kita itu, bahkan jika itu bukan pemberantasan."(*)

Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved