Breaking News:

Virus Corona

Peringatan WHO Soal Corona: Belum Ada Bukti Orang Sembuh Covid-19 Punya Kekebalan dari Infeksi Kedua

WHO menemukan kondisi yang berbahaya yang memungkinkan orang akan kembali bekerja setelah pulih dari virus.

Editor: Ady Sucipto
Pixabay
Ilustrasi covid-19. 

Sementara itu, ahli imunologi dan virus corona cabang kedokteran Universitas Texas Vineet, Menachery mengatakan beberapa minggu setelah infeksi, kadar antibodi akan mencapai titik tertinggi.

Menurutnya kadar antibodi tiap tahun akan mengalami penurunan dan kita tidak tahu faktor-faktor yang mengubah hal itu.

Namun, bahkan jika Anda kehilangan antibodi, itu tidak berarti Anda kembali rentan terhadap virus.

Salah satu alasan hilangnya antibodi tidak selalu mengakibatkan hilangnya kekebalan adalah karena tubuh menyimpan prototype antibodi.

Ketika terpapar virus yang sudah dimiliki antibodi, tubuh dapat menggunakan prototype itu untuk segera memulai kembali produksi antibodi dengan cepat.

Antibodi orang yang telah terinfeksi

Seorang paramedis laboratorium menguji sampel virus di Laboratorium Hengyang, Provinsi Henan pusat Kota Cina. Rabu (19/02/2020). Data terakhir tercatat korban tewas akibat epidemi virus coronavirus COVID-19 melonjak menjadi 2.112 dan pada Kamis (20/02/2020) ada 108 orang lagi meninggal di Provinsi Hubei, Kota pusat penyebaran yang paling parah dari wabah Corona tersebut.
Seorang paramedis laboratorium menguji sampel virus di Laboratorium Hengyang, Provinsi Henan pusat Kota Cina. Rabu (19/02/2020). Data terakhir tercatat korban tewas akibat epidemi virus coronavirus COVID-19 melonjak menjadi 2.112 dan pada Kamis (20/02/2020) ada 108 orang lagi meninggal di Provinsi Hubei, Kota pusat penyebaran yang paling parah dari wabah Corona tersebut. (STR/AFP/China OUT)

Di sisi lain, diketahui bahwa mereka yang telah pulih dari Covid-19 memiliki serangkaian antibodi dalam sistem mereka, beberapa memiliki lebih banyak, yang lain memiliki lebih sedikit.

Sebagian dari serangkaian antibodi itu mungkin tergantung pada kapan tes antibodi diberikan.

Tubuh cenderung memiliki jumlah antibodi terbesar empat hingga delapan minggu setelah infeksi, yang berarti seseorang yang diuji pada periode itu mungkin memiliki lebih banyak antibodi daripada seseorang yang diberi tes antibodi di kemudian hari.

Bisa juga terjadi, seperti yang dicatat oleh WHO dalam makalahnya, bahwa tanggapan kekebalan di luar antibodi memainkan peran kunci dalam memerangi virus.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Peringatan WHO, Infeksi Covid-19 untuk Kedua Kalinya dan Sistem Kekebalan Tubuh...",

(Retia Kartika Dewi)

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved