Nyoman Surya Jual Layangan Saat Pandemi

Musim layangan ini membuat I Nyoman Surya menggunakan kesempatan ini untuk membuat layangan dan dijual

Tribun Bali/I Nyoman Mahayasa
I Nyoman Surya Ariawan (24) sedang membuat layangan. 

Laporan wartawan Tribun Bali, I Nyoman Mahayasa

TRIBUN-BALI.COM, GIANYAR - Berbagai jenis layangan nampak mewarnai langit di hampir semua kawasan Gianyar, Bali.

Musim liburan dan saat pandemi Covid-19 ini, hobi bermain layangan menjadi salah satu kegiatan yang banyak diminati, terutama anak-anak.

Musim layangan ini membuat I Nyoman Surya Ariawan (24), asal Bitera, Gianyar, Bali, Sabtu (16/5/2020), menggunakan kesempatan ini untuk membuat layangan dan dijual.

I Nyoman Surya Ariawan (24) sedang membuat layangan.
I Nyoman Surya Ariawan (24) sedang membuat layangan. (Tribun Bali/I Nyoman Mahayasa)

Berbagai layangan ia buat mulai dari layangan kete, layangan geret, layangan bebean, layangan burung, layangan pecukan .

Harganya pun bervariasi mulai Rp 3.000 hingga Rp 7.000, tergantung ukuran.

Ukurannya pun bervariasi muali dari yang kecil hingga tiga meter.

Namun, untuk layangan ukuran 3 meter ia hanya bisa membuat 1 buah.

Sedangkan layangan paling kecil ia bisa membuat 20 layangan per hari.

I Nyoman Surya Ariawan (24) sedang membuat layangan.
I Nyoman Surya Ariawan (24) sedang membuat layangan. (Tribun Bali/I Nyoman Mahayasa)

"Pang adegen pemasukan bli daripada ngoyong (Biar ada saja kak penghasilan daripada diam saja)," ucap Surya sembari membuat layangan burung.

Ia menjual layangan di warung.

Beberapa layangan buatannya adalah pesanan warga lokal.

Meski hanya bisa berjualan saat musim layangan, namun ia merasa sangat terbantu apalagi saat situasi pandemi seperti sekarang.

(*)

Penulis: I Nyoman Mahayasa
Editor: Irma Budiarti
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved