Breaking News:

Beban Utang Luar Negeri Indonesia Meningkat, Per Akhir Kuartal I Tembus US$ 389 Miliar

Kalau dilihat data di tiap kuartal pertama dari tahun 2017 hingga 2020, memang angkanya berada di kisaran 25%-30%.

kompas.com
Ilustrasi - rupiah dan dollar 

TRIBUN-BALI.COM, JAKARTA - Utang luar negeri Indonesia pada akhir Maret 2020 mengalami perlambatan. Bank Indonesia (BI) mencatat, ULN per akhir kuartal I US$ 389 miliar.

Angka ini hanya tumbuh 0,5% year on year (yoy), dari pertumbuhan 7,8% yoy pada bulan sebelumnya.

Sayangnya, perlambatan ULN tak sebanding dengan beban utang yang ditanggung yang justru meningkat.

Hal ini tercermin dari debt to service ratio (DSR), alias rasio utang terhadap pendapatan yang malah meningkat.

Utang Luar Negeri Indonesia Capai US$ 410,8 Miliar per Januari 2020

DSR adalah jumlah beban pembayaran bunga dan cicilan pokok utang luar negeri jangka panjang yang dibagi jumlah penerimaan ekspor.

DSR mencerminkan kemampuan sebuah negara untuk menyelesaikan kewajibannya membayar utang.

Jika rasio DSR semakin besar maka beban utang yang ditanggung pun semakin besar.

Berdasarkan data BI, DSR Tier-1 yang meliputi pembayaran pokok dan bunga atas utang jangka panjang dan pembayaran bunga atas utang jangka pendek (metode ini mengacu pada perhitungan DSR World Bank) tercatat sebesar 27,65%.

Angka  ini jauh lebih tinggi dari DSR kuartal IV-2019 yang hanya 18,00%.

Sri Mulyani Dikhawatirkan Malah Pro Utang Luar Negeri

Ekonom Institut Kajian Strategis (IKS) Universitas Kebangsaan Eric Sugandi menilai, peningkatan DSR pada kuartal I-2020 ini masih dalam angka yang wajar.

Ia juga melihat, bahwa peningkatan ini tak serta merta akibat wabah Covid-19.

"Kalau dilihat data di tiap kuartal pertama dari tahun 2017 hingga 2020, memang angkanya berada di kisaran 25%-30%. Jadi kenaikan ini masih bisa dibilang wajar," ujar Eric, Minggu (17/05/2020).

Eric justru menyoroti DSR pada kuartal IV-2019 yang malah di luar pola.

Menurutnya, ini disebabkan oleh adanya penerimaan yang besar dari current account di kuartal terakhir tahun lalu.

Menurutnya, bila ingin DSR turun, Indonesia harus bisa meningkatkan penerimaan dari neraca transaksi berjalan.

Itu berarti, penerimaan dari ekspor barang dan jasa juga mesti meningkat.

Sayangnya, ia melihat hal ini juga memiliki tantangan.

Apalagi, kondisi ekspor Indonesia juga banyak dipengaruhi oleh faktor di luar Indonesia.

Jokowi-JK Ogah Utang Luar Negeri

"Ya, ekspor banyak dipengaruhi oleh faktor eksternal yang bahkan berada di luar kendali pemerintah," ujarnya.

Ekonom Bank Permata Josua Pardede mengatakan, peningkatan DSR Tier-1 pada kuartal I-2020 disebabkan oleh pembayaran pokok dan bunga ULN jangka panjang yang jatuh tempo pada bulan Maret 2020 yang sebesar US$ 2 miliar.

Ia memperkirakan, DSR Indonesia ke depan masih dalam tren peningkatan.

"Ini karena penerbitan surat berharga negara di kuartal II-2020, disertai menurunnya kinerja ekspor. Sehingga nanti DSR masih akan meningkat pada kuartal III-2020 bahkan hingga kuartal IV-2020," tandasnya. (*)

Artikel ini telah tayang di kontan.co.id dengan judul, Hati-hati, beban utang luar negeri Indonesia meningkat, https://nasional.kontan.co.id/news/hati-hati-beban-utang-luar-negeri-indonesia-meningkat

Editor: Kambali
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved