Breaking News:

Ini Orang Pertama yang Bawa PKI ke Indonesia, Jiwa "Kirinya" Menggelora Sejak Usia 30 Tahun

Ini Orang Pertama yang Bawa PKI ke Indonesia, Jiwa "Kirinya" Menggelora Sejak Usia 30 Tahun

Editor: Aloisius H Manggol
ist
Hendricus Josephus Franciscus Marie Sneevliet. 

Dibentuklah 'Pengawal Merah' dan dalam waktu tiga bulan jumlah mereka telah mencapai 3.000 orang.

Pada akhir 1917, para tentara dan pelaut itu memberontak di Surabaya di sebuah pangkalan angkatan laut utama di Indonesia saat itu, dan membentuk sebuah dewan soviet.

Para penguasa kolonial menindas dewan-dewan soviet di Surabaya dan ISDV. Para pemimpin ISDV dikirim kembali ke Belanda, termasuk Sneevliet.

Para pemimpin pemberontakan dari kalangan militer Belanda dijatuhi hukuman penjara hingga 40 tahun.

Sementara itu, ISDV membentuk blok dengan organisasi anti-kolonialis Sarekat Islam. Banyak anggota SI seperti dari Surabaya, Semaun dan Darsono dari Solo tertarik dengan ide-ide Sneevliet.

Sebagai hasil dari strategi Sneevliet akan "blok dalam", banyak anggota SI dibujuk untuk mendirikan revolusioneris yang lebih dalam Marxis-didominasi Sarekat Rakjat.[6]

ISDV terus bekerja secara klandestin. Meluncurkan publikasi lain, Soeara Rakyat.

Setelah kepergian paksa beberapa kader Belanda, dalam kombinasi dengan pekerjaan di dalam Sarekat Islam, keanggotaan telah berpindah dari mayoritas Belanda ke mayoritas Indonesia.

Pada tahun 1919 hanya memiliki 25 anggota Belanda, dari total anggota yang kurang dari 400.(*)

Artikel ini telah tayang di Intisari-online.com dengan judul Bikin Indonesia Geger Sampai Pemerintahan Kalang Kabut Gegara PKI, Siapa Sangka Orang Pertama yang Membawa Paham Komunis Masuk Indonesia Ternyata Orang Asing Ini

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved