Breaking News:

Kisah Magis Tari Rejang Sutri di Desa Batuan Gianyar, Diyakini Terkait Ratu Gede Mas Mecaling

Tari Rejang Sutri dipentaskan selalu pada Soma Kliwon Klurut, Kajeng Kliwon Enyitan Sasih Kalima di wantilan Pura Desa lan Puseh Desa Adat Batuan.

Penulis: AA Seri Kusniarti | Editor: Widyartha Suryawan
Tribun Bali/A A Seri Kusniarti
Tari Rejang Sutri dipentaskan selalu pada Soma Kliwon Klurut, rahina Kajeng Kliwon Enyitan Sasih Kalima oleh masyarakat serempat. Pementasan ini berlangsung setiap malam di wantilan Pura Desa lan Puseh Desa Adat Batuan sampai berakhirnya Sasih Kesanga. Atau saat hari suci Nyepi. 

TRIBUN-BALI.COM, GIANYAR - Bali memiliki banyak jenis tari rejang, baik yang sakral maupun kreasi.

Salah satunya adalah Tari Rejang Sutri, yang memiliki nuansa magis dan disakralkan oleh Desa Pakraman Batuan, Sukawati, Gianyar.

Tari Rejang Sutri dipentaskan selalu pada Soma Kliwon Klurut, rahina Kajeng Kliwon Enyitan Sasih Kalima oleh masyarakat setempat.

Pementasan ini berlangsung setiap malam di wantilan Pura Desa lan Puseh Desa Adat Batuan sampai berakhirnya Sasih Kesanga. Atau saat hari suci Nyepi.

Tradisi yang diwarisi turun-temurun ini, pantang jika ditiadakan karena dipercaya bisa membahayakan.

“Bahkan bisa nyawa taruhannya,” jelas Jro Mangku Suda, kepada Tribun Bali, Senin (16/11/2020).

Jro Mangku Suda
Jro Mangku Suda (Tribun Bali/AA Seri Kusniarti)

Pemangku yang ngayah di Pura Puseh Pura Desa Desa Pakraman Batuan ini menjelaskan, dalam kondisi pandemi pun tarian ini harus tetap dilaksanakan.

Tentunya disesuaikan dengan protokol kesehatan agar tidak terjadi klaster baru. Bahkan beliau menjelaskan, kerap ada kejadian gaib dan mistis berkaitan dengan tarian ini.

“Konon anak muda di sini melihat ada api terbang. Lalu videonya dikirim ke saya. Mungkin saja itu rencang dari Ida Bhatara Ratu Gede Mas Mecaling yang mengecek apakah tradisi tarian Rejang Sutri dilakukan atau tidak di Batuan,” sebutnya. 

Baca juga: Kisah Kesaktian Ratu Gede Mas Mecaling Dalem Ped, Dianugerahi Ajian Kanda Sanga hingga Panca Taksu

Pernah juga, kata pemangku, ada angin kencang saat tarian sedang berlangsung yang dimungkinkan sebagai kedatangan Ida Bhatara untuk menonton langsung tarian sakral ini.

Sepenggal kisah sejarah, yang didengar pemangku turun temurun dan telah tertulis dalam Babad Dalem Sukawati menjelaskan bahwa dahulu Ida Bhatara Ratu Gede Mas Mecaling aslinya berasal dari Batuan.

Namun masyarakat zaman kini, kebanyakan mengetahui bahwa Ida Bhatara Ratu Gede Mas Mecaling berasal dari Nusa Penida.

“Dahulu di sini namanya Baturan bukan Batuan. Lalu ada krama di sini bernama I Gede Mecaling,” jelasnya memulai kisah.

Ia mengatakan, I Gede Mecaling ini menekuni aji pangiwa dan kerap melakukan hal yang salah.

Sampai akhirnya ia bertarung dengan Dewa Babi, dan kalah lalu pergi ke Nusa Penida.

Hal ini diamini Bendesa Adat Batuan, I Made Djabur BA.  Ia menjelaskan, terkait sejarah Rejang Sutri yang tertuang dalam Babad Dalem Sukawati.

Diceritakan pada zaman, abad ke-17 sekitar tahun 1658, ada Kerajaan Timbul yang kini bernama Sukawati.

Berkuasalah Ida Sri Aji Maha Sirikan, yang bergelar I Dewa Agung Anom. Namun sebelum ia menduduki tahta kerajaan, yang diberikan Raja Mengwi. Terlebih dahulu ia meninjau wilayah.

Dalam peninjauan tersebut terdengarlah, masih ada pengikut Balian Batur bernama I Gede Mecaling yang tinggal di Tegalinggah, Banjar Jungut.

I Gede Mecaling terkenal suka mengusik ketentraman masyarakat, sehingga akan diusir dari Batuan.

Sri Aji Maha Sirikan, kemudian memerintahkan I Dewa Babi untuk mengusir Gede Mecaling.

Baca juga: Tanyakan Kasus Dugaan Penganiayaan AWK terhadap Mantan Ajudannya, KRB Sebut Polda Tebang Pilih

Pada dasarnya, Dewa Babi ini adalah masih sanak saudara dengan I Gede Mecaling, yang juga bernama Dewa Renggan.

“Singkat cerita, terjadi adu kesaktian antara Dewa Babi dengan Gede Mecaling,” katanya.

Dengan perjanjian, barang siapa yang kalah harus bersedia diusir dan pergi dari daerah Batuan.

Adu kesaktian tersebut menggunakan sarana 2 babi guling. Ada yang diikat dengan tali kulit pohon pisang (upas) dan benang.

I Gede Mecaling kemudian memilih babi guling yang diikat upas. Sedangkan Dewa Babi memilih babi guling yang diikat tali benang.

Tali pengikat yang terbakar maka dinyatakan kalah. Atas dukungan para bhatara-bhatari, dan sesuhunan akhirnya tali pengikat yang terbakar adalah milik I Gede Mecaling sehingga ia dinyatakan kalah.

Atas perjanjian yang telah disepakati sebelumnya, I Gede Mecaling keluar dari Desa Batuan dan terus berjalan sampai ke wilayah Nusa Penida. Namun ia pergi dengan rasa dendam dan penuh emosi. 

I Gede Mecaling lalu mengeluarkan pastu, bahwa setiap mulai sasih kalima ia akan kembali datang ke Desa Batuan bersama rencang-rencangnya untuk membuat keonaran.

Pastu inilah yang membuat cemas masyarakat Desa Batuan kala itu.

"Masyarakat Batuan, lalu menangkal atau mengantisipasi ancaman I Gede Mecaling lewat kesenian," ujarnya.

Krama desa lanang (pria) setiap sore berkumpul menggelar gocekan. Gocekan ini, jelas dia, adalah adu ayam kecil-kecil dan harus diadakan sesuai bhisama di sana.

Jadi bukan judi, karena diyakini rencang-rencangnya Gede Mecaling klangen dan terhibur dengan aksi adu ayam itu, sehingga melupakan emosinya untuk berbuat onar. 

Sementara krama istri (perempuan), menghilangkan rasa cemasnya dengan menari. Yaitu adalah mereka menari Rejang Sutri. Membuat semua masyarakat, menari dengan gembira dan perasaan tenang serta senang.

Para perempuan akhirnya menari mengikuti irama, dengan gerak tari halus, lemah lembut layaknya rejang pada umumnya.

Sampai saat ini, masyarakat Desa Batuan yakin ketika tari Rejang Sutri dipentaskan, maka I Gede Mecaling yang hendak datang meresahkan masyarakat akan mengurungkan niatnya tersebut.

Karena sudah terpesona dengan adanya tarian ini.

Kemudian yang dipuja saat menari, yakni Sang Hyang Dedari. Sehingga setiap perempuan yang menari Rejang Sutri, ketika dilihat oleh rencang-rencangnya I Gede Mecaling seperti bidadari yang menari.

Ini juga yang membuat dendam I Gede Mecaling luluh. Zaman dahulu, kata dia, pementasan Rejang Sutri digelar sampai subuh.

Karena diyakini, rencang-rencangnya I Gede Mecaling akan pergi saat ayam berkokok pertanda hari telah pagi.

Sejak saat itulah, Gocekan dan Rejang Sutri digelar setiap hari selama sasih gering.

Seiring perkembangan zaman, meski telah mengalami perkembangan, pementasan tetap digelar sesuai pakem dan sama sekali tidak berani ditiadakan.

“Yang membedakan hanya kedatangan krama untuk ngayah Gocekan maupun Rejang Sutri. Untuk mempertahankan tradisi ini, krama ngayah dilakukan dengan sistem giliran. Per hari, biasanya sekitar 50 krama istri," jelasnya.

Penari pun bisa dari PKK, remaja, ataupun anak-anak.

Baca juga: Nora Alexandra & Simpatisan Jerinx Gelar Persembahyangan di Pura Sakenan, Tampak Pula Ibunda Jerinx

Pada rerainan tertentu, seperti Kajeng Kliwon, Purnama, Tilem dan lainnya Rejang Sutri digelar lebih meriah. Yakni para krama istri berhias.

Biasanya, anak-anak perempuan tertarik ikut ngayah Rejang Sutri saat mepayas. Sehingga sebagai hadiah sekaligus motivasi, Desa Adat Batuan memberikan alat tulis berupa buku, pensil dan pulpen.

Tradisi ini mesineb atau berakhir, ditandai dengan pementasan terakhir setiap Ngembak Geni atau sehari setelah Hari Suci Nyepi.

I Made Djabur juga menjelaskan, Rejang Sutri ini diyakini sebagai penetralisir sasih gering yang ditandai dengan berjangkitnya berbagai macam penyakit.

"Meskipun sekarang musim Covid-19, tradisi sakral Rejang Sutri tetap dilaksanakan. Kami di Desa Adat Batuan tidak berani meniadakan. Dengan catatan, protokol kesehatan tetap dijalankan, diantaranya wajib masker, jaga jarak, dan cuci tangan. Waktu menari jaga jarak. Kami tetap ikuti imbauan pemerintah terkait prokes," tegasnya. (aa seri kusniarti)

Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved