Nangluk Merana di Desa Adat Kuta, Digelar Sederhana dengan Penyamblehan 1 Kucit Butuan

Desa Adat Kuta kembali menggelar upacara Nangluk Merana, kali ini digelar sederhana dengan penyamblehan satu kucit butuan.

Tribun Bali/Zaenal Nur Arifin
Desa Adat Kuta kembali menggelar upacara Nangluk Merana, Rabu (25/11/2020). Di masa pandemi, Nangluk Merana digelar sederhana dengan penyamblehan satu kucit butuan. 

Laporan Wartawan Tribun Bali, Zaenal Nur Arifin

TRIBUN BALI.COM, MANGUPURA - Desa Adat Kuta kembali menggelar upacara Nangluk Merana, Rabu (25/11/2020). Di masa pandemi, Nangluk Merana digelar sederhana dengan penyamblehan satu kucit butuan.

Ritual ini rutin dilaksanakan setahun sekali tiap Kajeng Kliwon Uwudan, sasih kaenam penanggalan Bali.

Sejak pagi puluhan krama berpakaian adat telah berkumpul di masing-masing banjar.

Setelah itu, dilakukan prosesi mendak pakuluh Ida Bhatara ring Pura Segara

Usai prosesi tersebut kemudian masing-masing pelawatan yang ada di lingkungan Desa Adat Kuta, melaksanakan upacara di masing-masing persimpangan (catus pata) banjar. 

Di batas utara (kaler) Desa Adat Kuta dilakukan upacara oleh pelawatan dari Banjar Plasa, Banjar Pande Mas, Banjar Pemamoran. 

Sedangkan untuk di batas selatan (kelod) Desa Adat Kuta dilaksanakan upacara oleh pelawatan Pura Tanjung Pikatan dari Banjar Segara. 

Desa Adat Kuta kembali menggelar upacara Nangluk Merana, Rabu (25/11/2020). Di masa pandemi, Nangluk Merana digelar sederhana dengan penyamblehan satu kucit butuan.
Desa Adat Kuta kembali menggelar upacara Nangluk Merana, Rabu (25/11/2020). Di masa pandemi, Nangluk Merana digelar sederhana dengan penyamblehan satu kucit butuan. (Tribun Bali/Zaenal Nur Arifin)

Kemudian di tengah-tengah dilaksanakan upacara dari Puri Dalem Satriya Kaleran. 

Biasanya sebelum adanya pandemi, selesai pelaksanaan itu dilanjutkan masing-masing pelawatan Ratu Ayu itu menuju Pura Dalem Kahyangan.

Namun karena dalam masa pandemi Covid-19, pelawatan tidak diperkenankan ke Pura Dalem Kahyangan.

"Kali ini kita harus mengikuti protokol kesehatan, kalau dulu seluruh pelawatan akan datang ke Pura Dalem Kahyangan. Tapi untuk kali ini untuk seluruh pelawatan setelah melakukan prosesi di masing-masing wates, catus pata dan peteluan kemudian kembali ke peyogan masing-masing," ungkap Bendesa Adat Kuta, I Wayan Wasista, Rabu (25/11/2020).

Ia menambahkan setelah selesai di Pura Dalem Kahyangan jadi masyarakat yang diwakili oleh kelian, hanya nunas tirta di Pura Dalem kemudian dipundut ke masing-masing banjar.

Dengan begitu, nantinya krama yang akan nunas tirta bisa langsung datang ke banjar masing-masing.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved