Breaking News:

Rekonstruksi Kasus Mutilasi di Bekasi, Korban Sempat Paksa Tersangka Berhubungan Sesama Jenis

Kita lakukan 35 reka adegan. Ada adegan di rumah dan beberapa tempat. Ada tujuh tempat kejadian perkara

Walda Marison via Kompas.com
Rega adegan kasus mutilasi yang dilakukan remaja berinisial (A) di rumah tersangka di kawasan Jakasampurna, Kota Bekasi, Rabu (16/12/2020). 

TRIBUN-BALI.COM, BEKASI - Reka adegan atau rekonstruksi kasus mutilasi dengan tersangka manusia silver berinisial A (17) hingga kini masih berlangsung, Rabu (16/12/2020).

Subdit Resmob Polda Metro Jaya selaku tim penyidik mulai melakukan reka adegan di rumah A yang berlokasi di kelurahan Jakasampurna, Kecamatan Bekasi Selatan, Kota Bekasi.

Kanit I Subdit Resmob Polda Metro Jaya, AKP Herman Edco Simbolon yang memimpin rekonstruksi mengatakan ada 35 adegan yang akan diperagakan terkait kasus mutilasi tersebut.

"Kita lakukan 35 reka adegan. Ada adegan di rumah dan beberapa tempat. Ada tujuh tempat kejadian perkara," kata dia saat memimpin jalannya rekonstruksi.

Baca juga: 5 Fakta-fakta Kasus Mutilasi di Bekasi, Berawal dari Pelaku Kesal Kerap Dipaksa Disodomi oleh Korban

Untuk di rumah pelaku sendiri, penyidik memperagakan 17 adegan. Ke-17 adegan tersebut seputar proses pembantaian yang dilakukan A kepada DS (24). Hingga saat ini, proses reka adegan pun masih berlangsung.

Sebelumnya, DS dimutilasi A di rumahnya di kawasan Jakasampurna, Bekasi Barat, Kota Bekasi.

Tindakan bengis itu dilakukan A lantaran geram kerap disodomi oleh DS . Awalnya A diiming-imingi uang sebesar Rp 100.000 oleh DS agar mau memuaskan nafsu birahinya.

"Awalnya, yang bersangkutan diiimingi dan dibayar sekali itu (dicabuli) Rp 100.000," ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Yusri Yunus, Kamis (10/12/2020).

Namun, kata Yusri, uang yang diterima pelaku dari korban nilainya terus berkurang hingga tak dibayar setiap kali disodomi.

Baca juga: Pria 17 Tahun Mutilasi Donny Saputra, Mengaku Kesal Diajak Hubungan Sejenis

"Alasan juga (korban) kasar dan pembayaran itu berkurang dan tidak dibayar hingga timbulah kebencian saat itu timbul niat (membunuh) itu," kata Yusri.

Halaman
123
Editor: Kambali
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved