Corona di Indonesia

Pasien Autoimun Tak Bisa Divaksinasi, Ini Kriteria yang Tak Memenuhi Syarat Vaksinasi

Dengan rekomendasi ini, diharapkan para nakes tak lagi kebingungan menentukan seseorang layak menerima vaksin atau tidak.

Editor: Kander Turnip
Setkab
Presiden Joko Widodo menerima vaksin Covid-19 sebagai dimulainya program vaksinasi nasional Covid-19 gratis di Indonesia, Rabu, (13/1/2020). 

Pasien Autoimun Tak Bisa Divaksinasi, Ini Kriteria yang Tak Memenuhi Syarat Vaksinasi

TRIBUN-BALI.COM, JAKARTA - Ikatan Dokter Indonesia ( IDI) bersama Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia ( PAPDI) tengah menyusun rekomendasi terkait pihak mana saja yang bisa menerima vaksin Covid-19.

Hal-hal yang ditetapkan di antaranya soal batasan umur penerima hingga jenis penyakit bawaan seperti apa yang tidak disarankan untuk menerima dosis vaksin corona.

Dengan rekomendasi ini, diharapkan para nakes tak lagi kebingungan menentukan seseorang layak menerima vaksin atau tidak.

Lantas siapa saja yang berhak menerima dosis vaksin corona ini?

Ketua Tim Advokasi Pelaksanaan Vaksinasi sekaligus Juru Bicara dari PB IDI, Iris Rengganis, mengungkapkan, vaksin masih akan dilarang pada mereka yang memiliki penyakit penyerta lebih dari satu.

Data itu nantinya akan diberikan kepada dokter yang akan memberikan vaksin untuk memudahkan mereka melakukan skrining mana saja pihak yang layak menerima vaksin

"Pada individu yang akan divaksin jika terdapat lebih dari satu komorbid atau penyakit penyerta, sesuai dengan keterangan lampiran yang pertama itu belum layak. Jadi kami membuat lampiran kedua ini layak dan tidak layak untuk mempermudah dokter-dokter di garda depan nanti karena mereka banyak sekali yang menanyakan kepada kami," katanya dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) bersama komisi IX DPR RI, Selasa 19 Januari 2021.

Baca juga: Vaksin bagi Penyintas Covid-19 Tunggu 8 Bulan Setelah Sembuh

Baca juga: Mengapa Sasaran Vaksin Covid-19 Orang dengan Umur 18 Hingga 59 Tahun? Berikut Penjelasannya

Tak hanya mereka yang memiliki penyakit penyerta, vaksin juga belum akan diberikan kepada mereka yang menderita autoimun.

Bila diberikan, ditakutkan vaksin justru akan berbahaya jika diberikan kepada mereka yang memiliki autoimun.

Autoimun merupakan suatu penyakit atau kondisi di mana antibodi yang tadinya berfungsi melindungi justru malah menyerang tubuh.

"Yang belum layak adalah bilamana autoimun, karena penyakit autoimun itu mereka banyak mendapat obat-obat yang menekan imun sistem yang kita sebut imunosupresan sehingga antibodi tidak bisa terbentuk dengan baik," jelasnya lagi.

"Sehingga kesepakatan kami dari alergi imunologi dengan rheumatology itu sepakat untuk tidak memberikan dari endokrin juga demikian untuk penyakit Autoimun Tiroid Hashimoto maupun Grave Disease Hypertiroid itu tidak kita berikan vaksin. Jadi semua yang berbau autoimun itu saat ini tidak diberikan," ujarnya.

Terakhir mereka yang menderita penyakit kronis seperti kanker.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved