Breaking News:

Pesohor Dunia Menyambut Pemimpin Baru Israel, Mulai Joe Biden Sampai Justin Trudeau

Akan tetapi Palestina tetap menentang bila pemerintahan baru ini hanya kelanjutan dari pemerintahan sebelumnya. 

wikipedia
Bendera Israel. 

Presiden AS Joe Biden mengatakan Amerika Serikat tetap berkomitmen untuk keamanan Israel dan akan bekerja dengan pemerintah barunya.

Dalam sebuah pernyataan, presiden AS menyambut koalisi pemerintah baru yang dipimpin oleh nasionalis Naftali Bennett dan berusaha untuk menegaskan kembali hubungan AS-Israel.

“Saya berharap dapat bekerja dengan Perdana Menteri Bennett untuk memperkuat semua aspek hubungan yang erat dan langgeng antara kedua negara kita,” kata Biden. “Israel tidak memiliki teman yang lebih baik daripada Amerika Serikat.

“Amerika Serikat tetap teguh dalam mendukung keamanan Israel,” kata Biden. “Pemerintahan saya berkomitmen penuh untuk bekerja dengan pemerintah Israel yang baru untuk memajukan keamanan, stabilitas, dan perdamaian bagi orang Israel, Palestina, dan orang-orang di seluruh wilayah yang lebih luas.”

Angela Merkel

Kanselir Jerman Angela Merkel berharap untuk "bekerja sama" dengan perdana menteri baru Israel.

“Jerman dan Israel terhubung oleh persahabatan unik yang ingin kami perkuat lebih jauh. Dengan pemikiran ini, saya berharap dapat bekerja sama dengan Anda,” kata Merkel dalam pesan yang ditujukan kepada Bennett dan dibagikan oleh juru bicaranya Ulrike Demmer di Twitter.

Mahmud Abbas

Kantor Presiden Palestina Mahmoud Abbas mengatakan bahwa perubahan pemerintahan tetap menjadi urusan Israel dan tuntutan Palestina tetap sama.

"Ini adalah urusan internal Israel," kata Nabil Abu Rudeineh, juru bicara Abbas, dalam sebuah pernyataan. “Posisi kami selalu jelas, yang kami inginkan adalah negara Palestina dengan wilayah seperti tahun 1967 dan Yerusalem sebagai ibu kotanya,” tambahnya.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved