Breaking News:

Bisnis

Dorong Perkembangan Ekonomi dan Keuangan Syariah, BI Resmikan Pemberdayaan Ekonomi Pondok Pesantren

Rizki E. Wimanda  juga menyampaikan bahwa di tahun 2021 ini, Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali bersinergi dengan Pondok Pesantren Firdaus

Penulis: Karsiani Putri | Editor: Wema Satya Dinata
istimewa
Seremonial acara peresmian pemberdayaan ekonomi pondok pesantren pada Selasa 15 Juni 2021 

Laporan Wartawan Tribun Bali, Karsiani Putri

TRIBUN-BALI.COM, NEGARA - Bank Indonesia bersinergi dengan Pesantren Firdaus dan Pesantren Manbaul Ulum melaksanakan Peresmian Pemberdayaan Ekonomi Pondok Pesantren pada Selasa 15 Juni 2021.

Dalam kesempatan tersebut, Deputi Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali, Rizki E. Wimanda mengatakan bahwa  kegiatan ini merupakan bentuk komitmen Bank Indonesia dalam mendorong perkembangan ekonomi dan keuangan syariah yang bertujuan menjadikan Indonesia sebagai Pusat Ekonomi dan Keuangan Syariah Dunia.

“Implementasi program-program pengembangan ekonomi dan keuangan syariah tersebut dilakukan berkolaborasi dan bersinergi dengan berbagai pihak terkait yang tergabung dalam Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah Nasional (KNEKS, red),” kata Rizki E. Wimanda.

Rizki E. Wimanda  juga menyampaikan bahwa di tahun 2021 ini, Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali bersinergi dengan Pondok Pesantren Firdaus dan Politeknik Kelautan dan Perikanan Jembrana dalam mengembangkan unit usaha budidaya lele.

Baca juga: Lowongan Kerja Besar-besaran Bank Indonesia untuk Lulusan Minimal S-1, Pendaftaran Hingga 14 Juni

“Tahun ini, pengembangan difokuskan kepada pengolahan pakan berbasis maggot guna meningkatkan efisiensi biaya sehingga dapat menurunkan biaya produksi lele kedepannya.

Di tahun ini pula, Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali juga telah bersinergi dengan Pondok Pesantren Manbaul Ulum dalam mengembangan unit usaha roti,” ucapnya dalam siaran pers yang diterima Tribun Bali.

Menurutnya, pengembangan usaha di pondok pesantren pada tahun ini difokuskan untuk meningkatkan kapasitas produksi sebagai respons permintaan roti yang masih belum dapat dipenuhi.

Sementara itu, Gunawan Budiraharjo selaku Ketua Yayasan Cahaya Insan yang menaungi Pesantren Firdaus mengatakan bahwa pada kesempatan kali ini mempertemukan berbagai pihak yang terlibat dalam pengembangan usaha budidaya lele di Pesantren Firdaus.

“Program pemberdayaan ekonomi pondok pesantren ini diharapkan mendorong pesantren maju menjadi lebih mandiri.

Program ini merupakan cikal bakal pondok pesantren memiliki kemandirian ekonomi. Alhamdulilah selama ini budidaya lele didukung penuh oleh Bank Indonesia dan Politeknik Kelautan dan Perikanan Jembrana, dan diharapkan ke depan berbagai lembaga dapat lebih banyak terlibat dan berkerjasama dalam pemberdayaan ekonomi pesantren,” jelasnya.

Dalam kesempatan yang sama,  Uztad A. Zainur Rofiq selaku Pembina Pondok Pesantren Manbaul Ulum menjelaskan bahwa pengembangan usaha mikro dalam bentuk usaha roti diharapkan ke depan bisa semakin maju sehingga pondok pesantren tidak sepenuhnya bergantung dari donasi santri.

“Pesantren Manbaul Ulum berusaha untuk menghasilkan generasi yang mandiri dan agamis dimana hal tersebut didukung oleh program pemberdayaan Ekonomi pesantren yang didukung oleh Bank Indonesia,” tuturnya.

Dalam acara tersebut, turut dihadiri oleh Dinas Koperasi, Usaha Kecil Menengah, Perindustrian dan Perdagangan, Dinas Kelautan dan Perikanan, Politeknik Kelautan dan Perikanan Kabupaten Jembrana, serta santri-santri Pesantren Firdaus.  (*)

Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved