Breaking News:

Berita Bali

PPKM Darurat Jalur Sekala Niskala di Bali, Ngrastiti Bhakti & Nyejer Pejati dari 14-20 Juli 2021

PPKM Darurat Jalur Sekala Niskala di Bali, Ngrastiti Bhakti & Nyejer Pejati dari 14-20 Juli 2021

Penulis: Ragil Armando | Editor: Widyartha Suryawan
Tribun Bali/Rizal Fanany
Ilustrasi - PPKM Darurat di Bali Tempuh Jalur Sekala Niskala, Ngrastiti Bhakti & Nyejer Pejati 14-20 Juli 2021 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Setahun lebih mengarungi masa pandemi, angka kasus Covid-19 di Indonesia tak kunjung melandai.

Merespons lonjakan kasus beberapa pekan terakhir, pemerintah pun menerapkan kebijakan Pelaksanaan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat untuk Jawa dan Bali sejak 3 Juli 2021 lalu.

Sejalan dengan penerapan PPKM Darurat, Gubernur Bali Wayan Koster meminta para perbekel, bendesa adat  beserta jajarannya kembali mengaktifkan peran Satuan Tugas (Satgas) Gotong Royong berbasis Desa Adat dan Relawan Desa sebagai  upaya menekan laju penyebaran Covid 19.

Tak hanya menempuh upaya sekala, Koster juga kembali menggaungkan jalur niskala untuk menekan penyebaran virus yang pertama kali ditemukan di Wuhan, China, tersebut.

“Untuk mempercepat pengendalian aktivitas masyarakat, maka sesuai tugas Satgas Gotong Royong desa adat, tugas relawan desa dan kelurahan agar diaktifkan kembali. Tugasnya sekala niskala,” kata Koster dalam pertemuan virtual dari Ruang Rapat Jayasabha, Rumah Jabatan Gubernur Bali, Denpasar, Minggu 11 Juli 2021.

Terkait pengendalian Covid-19 secara niskala tersebut, Koster meminta agar seluruh krama Bali melaksanakan upacara Ngrastiti Bhakti pada 14 Juli 2021 secara serentak di seluruh Bali pada pukul 09.00 Wita.

Dalam rapat virtual yang diikuti sekitar seribu peserta dari berbagai desa di Bali, Koster menjelaskan upacara secara niskala tersebut nyejer selama seminggu, dari tanggal 14 sampai 20 Juli 2021.

Upacara tersebut, dilaksanakan secara serentak mulai dari tingkat desa hingga provinsi.

“Tolong dicatat, untuk tugas niskala akan dilaksanakan upacara Ngrastiti Bhakti mulai dari desa adat, kabupaten sampai provinsi,” tegasnya.

“Jadi, akan melaksanakan dengan cara kita. Kearifan lokal yang kita punya. Tradisi Bali,” bebernya.

Ilustrasi - PPKM Darurat di Bali Tempuh Jalur Sekala Niskala
Ilustrasi - PPKM Darurat di Bali Tempuh Jalur Sekala Niskala (Tribun Bali/Rizal Fanany)

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved