Corona di Bali

DPRD Bali Ajak Sukseskan PPKM Darurat, Suyasa: Bukan Hanya Pemerintah yang Khawatir, Kita Juga

PRESIDEN Joko Widodo (Jokowi) resmi memperpanjang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat Darurat

Tribun Bali/Wema Satya Dinata
Wakil Ketua DPRD Bali, I Nyoman Suyasa - DPRD Bali Ajak Sukseskan PPKM Darurat, Suyasa: Bukan Hanya Pemerintah yang Khawatir, Kita Juga 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - PRESIDEN Joko Widodo (Jokowi) resmi memperpanjang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat Jawa- Bali lima hari lagi.

Pemerintah sudah mengumumkan secara resmi untuk melanjutkan masa PPKM Darurat hingga Minggu 25 Juli 2021.

Perpanjangan itu dilakukan setelah melihat realita di lapangan, termasuk adanya penurunan kasus selama PPKM Darurat diberlakukan.

Terkait hal tersebut, Wakil Ketua DPRD Bali, Nyoman Suyasa mengaku mengapresiasi langkah pemerintah pusat tersebut.

Baca juga: Dilonggarkan Jika Kasus Turun, Pemerintah Perpanjang PPKM Darurat Lima Hari

Menurut dia, keputusan yang diambil oleh Presiden Jokowi tersebut dinilai hal yang sangat tepat saat meningkatnya angka Covid-19 di Indonesia, khususnya Jawa dan Bali dalam beberapa waktu belakangan ini.

“Saya setuju dengan langkah pemerintah untuk melaksanakan perpanjangan PPKM Darurat karena kasus Covid terus meningkat tajam. Bukan hanya pemerintah yang khawatir, kita juga khawatir,” ungkapnya saat dikonfirmasi Tribun Bali, Selasa 20 Juli 2021.

Menurutnya, langkah perpanjangan yang hanya dilakukan sampai Minggu 25 Juli 2021 merupakan langkah yang bijak dan tidak membuat masyarakat khawatir berlebihan terkait perpanjangan PPKM Darurat.

Oleh sebab itu, Politikus Gerindra ini meminta masyarakat Bali untuk ikut menyukseskan PPKM Darurat dengan tetap disiplin mengikuti setiap arahan pemerintah.

Hal ini agar PPKM Darurat tidak diperpanjang kembali seusai akhir minggu ini.

“Makanya saat PPKM diperpanjang, mari kita masyarakat untuk mengikuti dengan disiplin. Setiap arahan pemerintah tingkatkan disiplin, tingkatkan prokes. Jangan keluar rumah dulu kalo tidak penting sekali,” pintanya.

Menurutnya, dalam menyukseskan PPKM Darurat ini kerjasama antara pemerintah dan masyarakat sangat diperlukan dalam penanganan Covid-19.

“Pemerintah dan rakyat harus bersatu dalam hal penangan Covid ini. Tidak boleh hanya mengandalkan pemerintah. Kita semua harus disiplin,” tegasnya.

Suyasa juga berharap agar dalam pelaksanaan pembukaan secara bertahap berbagai sektor seusai PPKM Darurat, pemerintah tetap menerapkan protokol kesehatan (prokes) yang sangat ketat.

Selain itu, yang terpenting menurut dia adalah bantuan sosial (bansos) dari pemerintah tetap diberikan kepada masyarakat terdampak PPKM Darurat.

Baca juga: PPKM Darurat Jawa-Bali Diperpanjang Sampai 25 Juli 2021, DPRD Bali Imbau Masyarakat Ikut Sukseskan

Bansos ini, menurut dia, sangat penting sebagai salah satu poin penentu kesukseskan dari penerapan PPKM Darurat di Jawa dan Bali.

“Dikasih kelonggaran dikit nggak apa-apa, tapi jangan terlalu dilonggarkan. Nanti sia-sia lagi itu PPKM, misal di pasar, di rumah makan, tapi tentunya dengan aturan prokes yang ketat, dan yang terpenting adalah bantuan pemerintah. Kalau sudah dikasih bantuan, tidak ada alasan lagi bagi masyarakat untuk tidak mematuhi aturan pemerintah terkait PPKM ini,” ujar dia. (*).

Kumpulan Artikel Corona di Bali

Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved