Liga Italia

UPDATE: Ini Faktor yang Membuat Lautaro Martinez Moncer di Inter Milan, Partner Romelu Lukaku

Tahun yang sangat indah bagi Lautaro Martinez. Klubnya, Inter Milan akhirnya berhasil menghentikan dominasi Juventus untuk menjadi juara Serie A.

Editor: Kambali
intagram@inter
Striker Inter Milan Lautaro Martinez membawa bola diadang oleh pemain lawan. Jelang laga Inter Milan vs Lazio di lanjutan Serie A Liga Italia, Antonio Conte masih menimbang menurunkan Lautaro Martinez di laga krusial ini. 

TRIBUN-BALI.COM, MILAN - Berikut ini faktor-faktor yang membuat Lautaro Martinez moncer mencetak gol di Inter Milan dan Timnas Argentina.

Tahun yang sangat indah bagi Lautaro Martinez.

Klubnya, Inter Milan akhirnya berhasil menghentikan dominasi Juventus untuk menjadi juara Serie A.

Negaranya, Argentina, akhirnya juga berhasil meraih trofi Copa America, yang terakhir mereka dapatkan 1993 lalu.

Striker berusia 23 tahun ini memang sedang dalam masa tersuburnya di musim 2020/21 setelah terlibat dalam 27 gol, meliputi sepuluh gol, dan 17 assists di Serie A.

Aksinya bersama sang partner, Romeru Lukaku di lini depan Inter menjadi mimpi buruk para bek lawan.

Para pemain Argentina merayakan gol Lautaro Martinez ke gawang Bolivia pada laga matchday kelima Grup A Copa America 2021 di Stadion Arena Pantanal, Brasil, Selasa (29 Juni 2021).
Para pemain Argentina merayakan gol Lautaro Martinez ke gawang Bolivia pada laga matchday kelima Grup A Copa America 2021 di Stadion Arena Pantanal, Brasil, Selasa (29 Juni 2021). (AFP/SILVIO AVILA)

Baca juga: Bursa Transfer Liga Italia: Inter Milan, AC Milan, Juventus, Roma, Atalanta, dan Napoli

Martinez didatangkan Inter dari Racing Club pada 4 Juli 2018 lalu.

Pada musim perdananya, striker asal Argentina ini hanya mampu mencetak sembilan gol, dan satu assist dalam 35 pertandingan di semua kompetisi.

Perlahan tapi pasti, Martinez mulai beradaptasi dengan sepak bola Italia.

Di musim keduanya, dia menorehkan 21 gol dan delapan assist dalam 49 pertandingan lintas kompetisi.

Menurut Martinez, selain faktor teknis, faktor penting lain yang membuat dirinya bisa sangat produktif musim ini adalah mentalnya yang jauh lebih stabil.

Itu berkat dirinya rutin melakukan konsultasi dengan ahli psikologi olahraga.

Baca juga: HASIL Inter Milan Vs Pergolettese: Tanpa Romelu Lukaku Pesta 8 Gol, Warning Bagi AC Milan & Juventus

Selain itu juga terdorong dengan statusnya sekarang sebagai seorang ayah, yang secara tak langsung jadi mengubah karakternya.

Martinez memang sempat dikenal bertemperamen tinggi.

Musim lalu, dia sempat terlibat adu mulut dengan mantan pelatih Inter Milan, Antonio Conte.

Gara-garanya, Conte menarik keluar Martinez pada menit ke-77 saat Inter melawan AS Roma di Liga Italia, pada Mei 2021.

Padahal pada saat itu, Martinez baru masuk ke dalam pertandingan pada menit ke-35 menggantikan Alexis Sanchez.

Selain itu, dengan sifat temperamen tingginya, Martinez mendapatkan enam kartu kuning dalam 48 pertandingan pada musim 2020-2021.

Jumlah kartu yang didapat Martinez pada musim lalu turun dari musim 2019-2020 yang mendapatkan 11 kartu kuning dan satu kartu merah dalam 49 laga.

Baca juga: Turunkan Striker Muda, Inter Milan Hajar Klub Serie C Liga Italia Ini di Laga Pramusim

"Saya berada di tahap yang sangat penting dalam karier saya dan tahun ini saya merasakan sesuatu yang belum pernah saya ketahui sebelumnya," kata Martinez dikutip dari Tuttomercato.

"Saya senang dan puas dengan karier saya, semua yang saya lakukan di Inter membantu saya dipanggil di timnas.

Saya merasa kondisi fisik saya meningkat, saya telah berlatih dengan hati-hati untuk mencapai performa puncak," tuturnya.

Martinez menekankan pentingnya faktor keluarga hingga dirinya bisa mencapai performa terbaik.

"Lebih rumit untuk melatih mentalitas saya. Menjadi seorang ayah membantu saya menyelesaikan banyak hal di luar lapangan.

Seorang psikolog juga telah membantu saya untuk mengurangi temperamen saya yang suka protes dan mengumpulkan lebih sedikit kartu kuning pada musim lalu," kata Martinez.

Baca juga: Hot Bursa Transfer Liga Italia: Inter Milan Incar Striker Tajam AS Monaco, Ini Ciamiknya Keita Balde

Striker Argentina ini sempat diisukan bakal dilego Inter, untuk mengatasi krisis finansial yang mereka derita.

Kontrak Martinez sendiri masih tersisa dua tahun.

Namun, macetnya negosiasi perpanjangan karena masalah nominal gaji membuat pihak klub kini siap menjualnya asal mendapatkan dana 90 juta euro (Rp1,5 triliun).

Diisukan, dia bakal dijual ke Paris Saint Germain, yang sebelumnya berhasil mendapatkan bek sayap berbakat, Achraf Hakimi dari Inter.

Santer juga isu hasrat Barcelona meminangnya demi menciptakan trisula Argentina: Martinez, Lionel Messi, dan Sergio Aguero.

Namun, isu itu segera dibantah pihak Inter Milan.

"Kami ingin mempertahankan Lautaro, dan kami sudah mulai membuka pembicaraan mengenai kontrak barunya," ujar CEO Inter Milan, Giuseppe Marotta.

Baca juga: Hot Bursa Transfer Liga Italia: Inter Milan Incar Striker Tajam AS Monaco, Ini Ciamiknya Keita Balde

Lautaro Martinez

Posisi: Striker
Usia: 23 tahun
Tinggi: 174 cm
Berat: 72 kg
Kaki Andalan: Kaki kanan
Negara: Argentina
Klub: Inter Milan

Statistik Lautaro Martinez di Inter Milan

Musim- Main- Gol
2020/21- 38- 17
2019/20- 35- 14
2018/19- 27- 6

Baca berita Liga Italia

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Faktor-faktor yang Membuat Lautaro Martinez Lebih Subur Mencetak Gol untuk Inter dan Juga Argentina.

Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Klub
    D
    M
    S
    K
    GM
    GK
    -/+
    P
    1
    Persija Jakarta
    20
    11
    5
    4
    27
    11
    10
    38
    2
    PSM Makasar
    20
    10
    8
    2
    35
    8
    19
    38
    3
    Madura United
    20
    11
    3
    6
    26
    14
    8
    36
    4
    Persib
    18
    11
    3
    4
    31
    25
    5
    36
    5
    Bali United
    20
    11
    2
    7
    44
    21
    14
    35
    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved