Breaking News:

Bisnis

Pandemi Covid-19 Belum Terkendali, Turbulensi di Industri Penerbangan Masih Terjadi Tahun Ini

Kondisi itu setidaknya tampak dari dua maskapai penguasa langit Indonesia, yakni PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) dan Lion Air Group

Editor: Wema Satya Dinata
Stakeholder Relation PT Angkasa Pura I (Persero) Kantor Cabang Bandar Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai Bali)
Pesawat mendarat di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai saat terjadi hujan ringan. Pandemi Covid-19 Belum Terkendali, Turbulensi di Industri Penerbangan Masih Terjadi Tahun Ini 

TRIBUN-BALI.COM - Pandemi covid-19 masih mengakibatkan 'turbulensi' bagi industri penerbangan di dunia, tak terkecuali bisnisnya di Indonesia.

Kerugian dan karyawan yang dirumahkan menjadi opsi yang sulit dihindari hari-hari ini.

Kondisi itu setidaknya tampak dari dua maskapai penguasa langit Indonesia, yakni PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) dan Lion Air Group.

Merujuk catatan Kontan.co.id, GIAA sepanjang kuartal pertama 2021 mencetak rugi bersih yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar US$ 384,35 juta, membengkak dari periode yang sama tahun 2020 yang berjumlah US$ 120,16 juta.

Baca juga: Pendapatan Anjlok, Lion Air Group Rumahkan 8.000 Karyawan

Dari sisi total pendapatan, perolehan GIAA di tiga bulan pertama tahun 2021 hanya sebanyak US$ 353,07 juta.

Perolehan ini anjlok 54,03% jika dibandingkan total pendapatan kuartal I 2020 yang sebesar US$ 768,12 juta.

Di tempat lain, Lion Air Group pun mengatur strategi untuk menjaga kontinuitas perusahaan.

Tetap beroperasi secara bertahap, Lion Air Group rata-rata mengoperasikan 10%-15% dari kapasitas normal sebelum pandemi Covid-19 yakni rerata 1.400 penerbangan per hari.

Lion Air Group juga mengumumkan pengurangan tenaga kerja dengan merumahkan karyawan (status tidak Pemutusan Hubungan Kerja/PHK) menurut beban kerja (load) di unit masing-masing yaitu kurang lebih prosentase 25%-35% karyawan dari 23.000 karyawan.

Ketua Umum Indonesia National Air Carriers Association (INACA) Denon Prawiraatmadja menyampaikan, pihaknya merasa prihatin dengan situasi maskapai di Indonesia saat ini.

Halaman
123
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved