Berita Nasional

Terkait Perhitungan Upah Minimum Tahun 2022, Depenas Sebut Masih Menanti Data BPS

Kementerian Ketenagakerjaan (Kemenaker) menggelar dialog bersama Dewan Pengupahan Nasional (Depenas) dan Badan Pekerja Lembaga Kerja Sama Tripartit

KOMPAS.com/SONYA TERESA
ilustrasi. Massa buruh memenuhi lokasi aksi monumen Arjuna Wiwaha, Jakarta Pusat, pada aksi unjuk rasa, Senin (2/11/2020). Buruh menuntut dicabut omnibus law dan kenaikan upah minimum pada tahun 2021. 

TRIBUN-BALI.COM - Wakil Ketua Dewan Pengupahan Nasional (Depenas) RI, Adi Mahfudz Wuhadji mengungkapkan, perhitungan upah minimum tahun 2022 masih menunggu data dari pihak Badan Pusat Statistik (BPS).

Adi mengatakan, Kementerian Ketenagakerjaan (Kemenaker) telah menggelar dialog bersama Dewan Pengupahan Nasional (Depenas) dan Badan Pekerja Lembaga Kerja Sama Tripartit Nasional (BP LKS Tripnas) pada 21 Oktober sampai dengan 22 Oktober 2021 untuk membahas terkait upah minimum tahun depan.

Melalui dialog tersebut diperoleh sejumlah kesepakatan.

Pertama, penyamaan persepsi tentang implementasi upah minimum di 2022.

Baca juga: Bantuan Subsidi Upah Rp 1 Juta Cair, Cek Namamu di bsu.kemnaker.go.id, Siapkan KTP!

Kedua, disampaikan permasalahan-permasalahan di lapangan terkait hal tersebut.

Ketiga, para stakeholder menunggu kelengkapan data dari BPS untuk menetapkan upah minimum di 2022.

Keempat, Depenas bersama Kemenaker data dari BPS sebisa mungkin diterima oleh Kemenaker tanggal 5 November.

Selanjutnya, Depenas meminta Kemenaker bisa menetapkan acuan normatif yang dimaksud sebelum tanggal 10 November 2021.

"Dengan begitu nanti tentu kalau berbicara penetapannya tergantung data hasil BPS.

Jadi kami tidak bisa mengintisarikan dan berasumsi sebelum menerima data dari BPS yang dimaksud," ujar Adi saat dihubungi, Selasa (26/10/2021).

Sebagai informasi, dalam PP 36 nomor 2021 tentang Pengupahan disebutkan bahwa upah minimum ditetapkan berdasarkan kondisi ekonomi dan ketenagakerjaan.

Kondisi ekonomi dan ketenagakerjaan yang dimaksud meliputi variabel paritas daya beli, tingkat penyerapan tenaga kerja dan median upah.

Data pertumbuhan ekonomi, inflasi, paritas daya beli, tingkat penyerapan tenaga kerja dan median upah bersumber dari lembaga yang berwenang di bidang statistik (BPS).(*)

Artikel lainnya di Berita Nasional

Sumber: Kontan
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved