Breaking News:

Sponsored Content

Ketua MGPSSR Bali Giri Prasta Hadiri Karya Mamukur Jro Mangku Istri Pura Gede Dalem Warung Buduk

upati Badung I Nyoman Giri Prasta selaku Ketua MGPSSR Bali menghadiri rangkaian Karya Pitra Yadnya Atma Wedana/Mamukur

Pemkab Badung
Bupati Giri Prasta saat menghadiri rangkaian Karya Pitra Yadnya Atma Wedana/Mamukur Jro Mangku Istri Pura Gede Dalem Warung, Br. Umakepuh, Desa Buduk, Mengwi, Kabupaten Badung, Bali, Rabu 3 November 2021 lalu. 

TRIBUN-BALI.COM, BADUNG - Bupati Badung I Nyoman Giri Prasta selaku Ketua Maha Gotra Pasek Sanak Sapta Rsi (MGPSSR) Provinsi Bali, Rabu 3 November 2021 lalu, menghadiri rangkaian Karya Pitra Yadnya Atma Wedana/Mamukur Jro Mangku Istri Pura Gede Dalem Warung, Banjar Umakepuh, Desa Buduk, Mengwi, Kabupaten Badung, Bali.

Setibanya di karang suci tempat upacara atma wedana, Giri Prasta berkesempatan mengikuti prosesi ngajum sekah dengan merangkai daun beringin sebagai bagian dari simbul sebuah puspa bersama Ida Pandita Mpu Nabe Griya Agung Adhika Sari, Buduk.

Giri Prasta mengharapkan upakara pitra yadnya ini berjalan dengan baik atau memargi antar, labda karya, tetap guyub ring pasemetonan, segilik, saguluk, salunglung, sabayantaka.

Hadir mendampingi Giri Prasta, Ketua MGPSSR Kabupaten Badung I Gede Eka Sudarwitha yang juga Kadis Kebudayaan Badung, Camat Mengwi I Nyoman Suhartana, Perbekel Buduk beserta MGPSSR Kecamatan Mengwi dan Desa Buduk.

Sebagai wujud bhaktinya, Giri Prasta mepunia Rp 25 juta yang diterima Prawartaka Karya I Gede Arsadana.

Baca juga: Bupati Giri Prasta Hadiri Perayaan Hari Pangan Sedunia, Mantapkan Pembangunan Pertanian Badung

Lebih lanjut Giri Prasta menyampaikan terima kasih karena dapat hadir di tengah-tengah semeton di Buduk yang melaksanakan karya memukur kinembulan atau nyekah bersama.

Hal ini sudah sesuai dengan sastra dan lontar yang ada, sekaligus telah menjalankan swadharma sebagai umat yaitu dharmaning leluhur, dharmaning agama dan dharmaning negara. 

Disebutkan, dalam prosesi upacara atma wedana, ada namanya Murwa daksina mengitari genah suci/peyadnyan.

Dimana puspa dituntun oleh sapi gading sebagai prelambang linggih dewa siwa yang mengantarkan atma menuju surga. 

"Dalam prosesi ini wajib ada panca suara, yaitu suara genta, memutru membaca lontar atma presangsa, wali topeng, wayang lemah dan kidung," jelasnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved