Breaking News:

Berita Badung

APBD Badung 2022 Bakal Diturunkan, Sekda Sebut Pendapatan Sudah Disoroti BPK Karena Tak Capai Target

Hal itu pun dikatakan sekda Adi Arnawa saat Rapat kerja (Raker) membahas Rancangan APBD Tahun 2022 bersama Badan Anggaran (Banggar) DPRD Badung pada

Tribun Bali/I Komang Agus Aryanta
Sekda Badung I Wayan Adi Arnawa saat melaksanakan Rapat Kerja bersama jajaran Dewan di Gedung DPRD Badung pada Senin 15 November 2021 

Hal itu pun membuatnya optimis jika Pendapatan Asli Daerah (PAD) Badung bisa membaik.

“Jangan dong samakan kondisi sekarang dengan tahun yang akan datang. Apalagi di tahun 2022 akan akan sejumlah agenda besar, yang dipastikan akan mendongkrak pariwisata Badung. Seperti KTT G-20 dan Superbike di Sirkuit Mandalika Lombok. Itu pasti ada pengaruh dengan kunjungan pariwisata di Bali khususnya Badung,” ucapnya.

Pihaknya pun minta eksekutif dalam merancang target pendapatan memiliki parameter jelas. Dan tidak traumatik dengan kondisi Covid. Bahkan pihaknya meyakini, tahun 2022 RAPBD ini bisa diubah dan bisa ditingkatkan.

“Kalau turun 1,8 triliun kami di dewan minta ditambah 40 miliar saja,” tegasnya.

Baca juga: Binda Bali Gelar Vaksinasi Massal di Pecatu Badung, Sekda Adi Arnawa Apresiasi dan Beri Dukungan

Hal senada juga disampaikan anggota Komisi III I Nyoman Satria. Pihaknya sepakat APBD 2022 harus sehat.

Politisi asal Mengwi ini juga meyakini PAD akan bertambah seiring meningkatnya pendapatan dari BPHTB dan geliat pariwisata kedepan.

Sementara Ketua DPRD Badung Putu Parwata menyimpulkan bahwa raker Banggar dan TAPD belum ada titik temu.

Pun demikian, pihaknya meyakini eksekutif masih bisa memaksimalkan pendapatan.

“Memang ada penurunan pendapatan transfer, tapi PAD dari yang lain-lain kan masih bisa dimaksimalkan. Ini nanti akan kami bahas lagi dengan Bupati,” tukas Parwata. (*)

Artikel lainnya di Berita Badung

Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved