Berita Internasional

AS dan Rusia Berdebat Soal Krisis Ukraina di Dewan Keamanan PBB

Washington memperingatkan soal perang "mengerikan" apabila Moskow memutuskan untuk menyerang tetangganya (Ukraina).

AFP/EDUARDO MUNOZ-Pool/GETTY IMAGES
Presiden AS Joe Biden 

TRIBUN-BALI.COM - Amerika Serikat (AS) dan Rusia berdebat tentang krisis Ukraina di Sidang Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Washington memperingatkan soal perang "mengerikan" apabila Moskow memutuskan untuk menyerang tetangganya (Ukraina).

Gedung Putih juga menyoroti dampak jika diplomat Rusia mengecilkan ancaman konflik militer.

Melansir Al Jazeera, Duta Besar AS untuk PBB, Linda Thomas-Greenfield, mengatakan kepada dewan selama sesi terbuka khusus pada Senin (31/1/2022) bahwa invasi Rusia ke Ukraina akan mengancam keamanan global.

Baca juga: Eskalasi Konflik Ukraina dan Rusia Makin Memanas, Deplu AS Instruksikan Warganya Out dari Ukraina

“Rekan-rekan, situasi yang kita hadapi di Eropa mendesak dan berbahaya, dan taruhan untuk Ukraina dan untuk setiap negara anggota PBB tidak bisa lebih tinggi lagi,” kata Thomas-Greenfield.

Ia juga memperingatkan konsekuensi “mengerikan” jika Rusia menyerang Ukraina.

Militer Rusia telah mengumpulkan pasukan di dekat perbatasan negara itu dengan Ukraina.

Tindakan tersebut memicu krisis diplomatik dan meningkatkan kekhawatiran AS dan Eropa bahwa Moskow mungkin bersiap untuk invasi yang akan segera terjadi.

Rusia membantah berencana untuk menyerang, Moskow juga menentang upaya Ukraina untuk bergabung dengan NATO.

Moskow menginginkan jaminan keamanan bahwa aliansi yang dipimpin AS akan menghentikan ekspansinya ke bekas republik Soviet.

Tetapi Washington dan NATO telah menolak permintaan tersebut sebagai "tidak memulai".

Pada hari Senin, utusan Rusia untuk PBB Vasily Nebenzya menuduh Washington dan sekutunya menghidupkan ancaman perang meskipun Moskow berulang kali menyangkal invasi yang direncanakan.

“Diskusi tentang ancaman perang sangat provokatif. Anda hampir menyerukan ini. Anda ingin itu terjadi. Anda menunggu itu terjadi seolah-olah Anda ingin membuat kata-kata Anda menjadi kenyataan,” kata Nebenzya dalam pertemuan Dewan Keamanan.

“Terlepas dari kenyataan bahwa kami terus-menerus menolak tuduhan ini, dan terlepas dari kenyataan bahwa tidak ada ancaman invasi yang direncanakan ke Ukraina dari bibir politisi atau tokoh publik Rusia selama periode ini.”

Baca juga: UPDATE: WN Ukraina Lakukan Kejahatan Skimming di Bali Atas Perintah Pelaku Utama yang Masih Buron

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved