serba serbi

Pentas Tari Nyapuh Tirah Campuhan, Ajakan Memuliakan Air dan Menjaga Sungai

Pentas tari 'Nyapuh Tirah Campuhan' menjadi rangkaian program pemuliaan air di sepanjang Sungai Oos Ubud, diinisiasi Yayasan Puri Kauhan Ubud.

ist
 Pentas tari 'Nyapuh Tirah Campuhan' menjadi rangkaian pelaksanan program pemuliaan air di sepanjang Sungai Oos Ubud, yang diinisiasi oleh Yayasan Puri Kauhan Ubud (27/8/2022). 

TRIBUN-BALI.COM - Pentas tari ' Nyapuh Tirah Campuhan' menjadi rangkaian pelaksanan program pemuliaan air di sepanjang Sungai Oos Ubud, yang diinisiasi oleh Yayasan Puri Kauhan Ubud (27/8/2022).

Pentas yang disutradarai oleh Ida Ayu Wayan Arya Satyani ini, mengambil inspirasi dari cerita rakyat yang hidup di masyarakat Ubud-Bali.

Bercerita tentang Tirah, seorang gadis cilik yang hilang di sungai, pentas tari ini memberi pesan kepada masyarakat, khususnya masyarakat Bali agar tidak merusak dan mengotori sungai.

Tidak membuang kotoran, sampah, dan limbah ke sungai, karena diyakini akan mendatangkan bencana.

Baca juga: YAYASAN Puri Kauhan Ubud Tanam Pohon Bodi Pada Tumpek Wariga 

Baca juga: Revitalisasi Desa Wisata, Yayasan Puri Kauhan Ubud Gelar Seminar dan Pelatihan

 Pentas tari 'Nyapuh Tirah Campuhan' menjadi rangkaian pelaksanan program pemuliaan air di sepanjang Sungai Oos Ubud, yang diinisiasi oleh Yayasan Puri Kauhan Ubud (27/8/2022).
 Pentas tari 'Nyapuh Tirah Campuhan' menjadi rangkaian pelaksanan program pemuliaan air di sepanjang Sungai Oos Ubud, yang diinisiasi oleh Yayasan Puri Kauhan Ubud (27/8/2022). (ist)

" Nyapuh Tirah Campuhan, adalah kisah tentang pemuliaan air, kisah para penjaga sungai," tutur Ketua Yayasan Puri Kauhan Ubud, Ari Dwipayana, dalam rilisnya.

Pentas tari ini melibatkan sekitar 120 orang, dari penari, koor anak, dan pengrawit.

Acara yang disponsori oleh PT Pupuk Kaltim dan didukung Bank BNI dan Bank BRI, ini melibatkan Garin Nugroho sebagai dramaturgi, Cok Sawitri sebagai penulis narasi, dan diproduseri oleh Gita Fara.

Ari Dwipayana, dalam sambutannya menyampaikan bahwa melalui pentas seni ini, Yayasan Puri Kauhan Ubud ingin menampilkan karya-karya seni terbaik yang inspirasinya diambil dari nilai-nilai luhur masyarakat dan budaya Bali.

“Karya terbaik pasti melibatkan orang-orang yang terbaik.

Karena itu pentas ini melibatkan talenta-talenta seni berbakat yang terbaik.

Melalui pentas ini, kami membangun gerakan kesadaran untuk menjaga, mengkonservasi dan memuliakan air.

Sebuah pintu masuk untuk melihat dan mewaspai ancaman yang lebih besar yakni climate change”, ungkapnya.

Ari Dwipayana, dalam sambutannya menyampaikan bahwa melalui pentas seni ini, Yayasan Puri Kauhan Ubud ingin menampilkan karya-karya seni terbaik yang inspirasinya diambil dari nilai-nilai luhur masyarakat dan budaya Bali.
Ari Dwipayana, dalam sambutannya menyampaikan bahwa melalui pentas seni ini, Yayasan Puri Kauhan Ubud ingin menampilkan karya-karya seni terbaik yang inspirasinya diambil dari nilai-nilai luhur masyarakat dan budaya Bali. (ist)

Yayasan Puri Kauhan Ubud mengambil inisiatif melakukan edukasi, literasi, dan advokasi melalui gerakan kesadaran untuk menjaga dan memulikan air dengan tajuk Toya Uriping Bhuwana, Usadhaning Sangaskara.

"Konservasi air harus terintegrasi dari hulu sampai hilir, sebagaimana muncul dalam konsep Segara-Wukir atau Segara-Gunung," jelas Ari Dwipayana yang juga Koordinator Staf Khusus Presiden RI.

Nyapuh Tirah Campuhan, merupakan rangkaian kegiatan pemuliaan air di sepanjang sungai Oos Ubud termasuk di Campuhan, titik temu dua Sungai Oos Ubud.

Sebelumnya dalam rangkaian acara ini, Yayasan Puri Kauhan Ubud juga telah menyelenggarakan, penanaman pohon di desa-desa sepanjang DAS Oos.

Inventarisasi dan seminar pelestarian dan pengembangan cagar budaya di DAS Oos.

Mareresik petirtan dan sumber-sumber mata air, pelatihan desa wisata dan pengelolaan sampah, upacara bendera di Campuhan dan parade seni, pameran seni rupa, lomba lukis anak-anak dan artalk, serta pelatihan pemanfaatan tanaman obat.

Pertunjukan seni ini merupakan, pertunjukkan seni yang ke-tiga kalinya yang diselenggarakan Yayasan Puri Kauhan Ubud.

Pertunjukkan seni pertama diselenggarakan pada Agustus tahun 2021 bertema SIH, Nawur Kukuwung Ranu pada bulan Mei 2022 dan yang ketiga adalah Nyapuh Tirah Campuhan.

Ari Dwipayana, dalam sambutannya menyampaikan bahwa melalui pentas seni ini, Yayasan Puri Kauhan Ubud ingin menampilkan karya-karya seni terbaik yang inspirasinya diambil dari nilai-nilai luhur masyarakat dan budaya Bali.
Ari Dwipayana, dalam sambutannya menyampaikan bahwa melalui pentas seni ini, Yayasan Puri Kauhan Ubud ingin menampilkan karya-karya seni terbaik yang inspirasinya diambil dari nilai-nilai luhur masyarakat dan budaya Bali. (ist)

Sebelum pentas seni, dilakukan penutupan pameran seni Tirta-Agra-Rupa dan penyerahan hadiah bagi para pemenang lomba lukis anak-anak SD bertema ekologis di Museum ARMA.

Dilanjutkan penanaman pohon dan pelepasan burung hantu di desa Keliki, Ubud.

Pameran lukisan Tirta-Agra-Rupa yang diselenggarakan di Museum Arma Ubud, berlangsung dari tanggal 17 sampai dengan 27 Agustus.

Pameran ini diikuti 41 karya pelukis dan pematung yang tinggal di sekitar DAS Oos.

Adapun penanaman pohon dan pelepasan burung hantu, dilakukan di desa Keliki.

Burung hantu, merupakan burung pemangsa hama tikus, sehingga dapat membantu para petani untuk menjaga tanaman agar makin produktif. (*)

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved