Sponsored Content

Wawali Arya Wibawa Buka Rakor Teknis Percepatan Penghapusan Kemiskinan Extrem Kota Denpasar

Wawali Arya Wibawa Buka Rakor Teknis Percepatan Penghapusan Kemiskinan Extrem Kota Denpasar

Penulis: Putu Supartika | Editor: Fenty Lilian Ariani
Dok. Humas Dps
Wakil Walikota Denpasar, Kadek Agus Arya Wibawa menghadiri sekaligus membuka Rapat Koordinasi (Rakor) Teknis Percepatan Penghapusan Kemiskinan Extrem Kota Denpasar yang diselenggarakan di Gedung Santi Graha Denpasar, Kamis (27/10). 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Wakil Walikota Denpasar, Kadek Agus Arya Wibawa menghadiri sekaligus membuka Rapat Koordinasi (Rakor) Teknis Percepatan Penghapusan Kemiskinan Extrem Kota Denpasar yang diselenggarakan di Gedung Santi Graha Denpasar, Kamis (27/10). 

Hadir pula dalam acara ini Asisten Bidang Perekonomian dan Pembangunan Sekretariat Daerah Kota Denpasar, AA Gede Risnawan, Kepala Bappeda Kota Denpasar, Putu Wisnu Wijaya Kusuma, Perwakilan BPS Kota Denpasar, Kadek Mudana, serta Camat, Perbekel/Lurah dan undangan lainnya. 

Wakil Walikota Denpasar, Kadek Agus Arya Wibawa menyambut baik rakor ini. Pihaknya mengatakan pengentasan kemiskinan harus dilakukan secara terkoordinasi, terintegrasi, dan tepat sasaran. 

"Sebagai wujud nyata kita untuk melaksanakan kegiatan Percepatan bagaimana penanggulangan Kemiskinan di wilayah Kota Denpasar itu bisa berjalan dengan baik," ungkapnya.

Pada tahun 2021 angka kemiskinan Kota Denpasar  (2,96 persen), dengan angka kemiskinan ekstrem kota Denpasar  sebesar (0,23 persen) dari jumlah penduduk. Sebaran kemiskinan yakni Denpasar Utara sebanyak 9.905 KK, Denpasar Timur sebanyak 5.579 KK, Denpasar Selatan sebanyak 9.038 KK dan Denpasar Barat sebanyak 8.755 KK dan total keseleruhan sebanyak 33.277 KK terendah kedua di Provinsi Bali  . 

Untuk itu, Arya Wibawa meminta para kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dan para Camat serta Perbekel/Lurah untuk melakukan berbagai inovasi dan digitalisasi untuk mempercepat proses pemulihan ekonomi yang berdampak juga pada kehidupan ekonomi masyarakat.

"Tujuan kita mengentaskan kemiskinan. Ini menjadi PR kita bersama. Dengan rakor (rapat koordinasi) kali ini kita bisa mengurangi kemiskinan di kota Denpasar. Kita memanfaatkan berbagai program di dalam mengentaskan kemiskinan," ujarnya.

Sementara itu, Kepala Bappeda Kota Denpasar, Putu Wisnu Wijaya Kusuma mengatakan, Pemkot Denpasar melakukan berbagai strategi untuk mencapai target penurunan angka kemiskinan .Adapun hal pertama yang dilaksanakan yakni perbaikan data kemiskinan ekstrem agar berbagai program menjadi lebih efektif, efisien dan tepat sasaran.

"Dalam mengambil langkah-langkah tersebut harus dipastikan ketepatan sasaran dan integrasi program antar KementerianLlembaga dengan melibatkan peran masyarakat dengan fokus lokasi prioritas penghapusan kemiskinan ekstrem," katanya.

Ia berharap, terbangun kolaborasi antara pemerintah pusat, daerah dan pihak terkait bisa terbangun dan semakin kompak dalam upaya penghapusan kemiskinan ekstrem di Kota Denpasar. 

"Dengan Rakor ini bertujuan juga untuk memastikan setiap program baik pusat maupun daerah terkoneksi dan tersinkronisasi supaya fokus pada upaya percepatan penghapusan kemiskinan ekstrem," ujarnya. (*)

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved