Berita Karangasem

Petani Arak di Sidemen Karangasem Sambut Baik Keputusan Gubernur Bali Terkait Hari Arak se Bali

Petani arak tradisional di Karangasem, Bali sambut baik keputusan Gubernur Bali terkait Hari Arak se Bali yang rencana diperingati setiap 29 Januari.

ISTIMEWA
Gubernur Bali, Wayan Koter menujukkan produk kemasan Arak Bali saat bertemu stakeholder Arak Bali di Ruang Rapat Gedung Gajah, Jayasabha, Denpasar, Selasa 2 Agustus 2022 - Petani arak tradisional di Karangasem, Bali sambut baik keputusan Gubernur Bali terkait Hari Arak se Bali yang rencana diperingati setiap 29 Januari. 

AMLAPURA, TRIBUN-BALI.COM - Petani arak tradisional di Karangasem, Bali menyambut baik keputusan Gubernur Bali terkait Hari Arak se Bali yang rencana diperingati setiap 29 Januari.

Tujuannya agar masyarakat Bali, pemerintah, dan pelaku usaha menyadari keberadaan, nilai, dan harkat arak Bali.

Nyoman Redana, petani arak asal Tri Eka Buana, menjelaskan, petani arak disekitar Kecamatan Sidemen sangat menyambut baik keputusan Gubernur Bali terkait Hari Arak se Bali.

Ini adalah bentuk kepedulian pemerintah  terhaadap petani arak tradisional.

Petani menyambut baik keputusan tersebut.

"Ini kabar baik. Petani di Tri Eka Buana berencana melaksanakan acara sederhana diperingatan Hari Arak se Bali. Ada sisi positif dan juga negatifnya," kata Redana, Minggu 22 Januari 2023

Untuk penjualan arak masih biasa.

Malahan mengalami penurunan.

Harga perliter alami penurunan sejak beberapa bulan lalu.

"Biasanya per 2 hari saya dapat arak 30 liter, harga perliternya hanya 10 ribu. Sedangkan dulu sebelum ada legalitas, harga perliternya 12 - 15 ribu," imbuh Redana.

Baca juga: Gubernur Bali Tetapkan 29 Januari Sebagai Hari Arak Bali

Regen sapaan akrab Redana, mengatakan, turunnya permintaan serta harga arak tradisional dikarenakan menjamurnya produksi arak berbahan gula.

Arak gula ini merusak permintaan dan harga arak di pasaran.

Banyak pengrajin arak tradisional di Karangasem mengeluh karena merebaknya arak gula.

"Semua petani arak tradisional kecewa karena menjamurnya arak gula. Dampaknya ke penjualan lantaran kalah saing dengan arak gula. Dulu arak tradisional harga per 30 liter bisa caapai 550 ribu, sekarang hanya 300 ribu," tambah Redana asal Tri Eka Buana.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved