Berita Denpasar

Usai PPKM Dicabut, Ribuan Pemedek Hadiri Prosesi Pengerebongan Kesiman Denpasar Bali

Usai PPKM dicabut, ribuan pemedek hadiri prosesi Pengerebongan atau Ngerebong di Desa Adat Kesiman, Denpasar, Bali pada, Minggu 22 Januari 2023.

Tribun Bali/ Ni Luh Putu Wahyuni Sri Utami
Usai pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) dicabut oleh Presiden RI Joko Widodo, para pemedek padati prosesi Pengerebongan atau Ngerebong di Desa Adat Kesiman, Denpasar pada, Minggu 22 Januari 2023. 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Usai pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) dicabut oleh Presiden RI Joko Widodo, para pemedek padati prosesi Pengerebongan atau Ngerebong di Desa Adat Kesiman, Denpasar, Bali pada, Minggu 22 Januari 2023. 

Pelaksanaan Pengerebongan ini digelar di Pura Agung Petilan Pengerebongan, Jalan WR Supratman Denpasar.

Prosesi ini digelar setiap enam bulan sekali tepatnya pada Minggu Pon Wuku Medangsia.

Bendesa Desa Adat Kesiman, I Ketut Wisna atau Jero Mangku Ketut Wisna mengatakan pasca pencabutan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat atau PPKM, pemedek akan lebih ramai datang untuk bersembahyang dan mengikuti prosesi ini dibandingkan pelaksanaan sebelumnya selama pandemi.

Untuk itu, pemedek yang hadir akan dibagi ke dalam beberapa shift dimulai dari pukul 09.00 Wita.

Persembahyangan akan digelar hingga pukul 15.00 Wita sebelum prosesi puncak Ngerebong dimulai.

“Di Kesiman ada 32 banjar, dan juga ada pemedek dari luar desa yang juga datang. Sehingga untuk yang di Kesiman diusahakan pagi bersembahyang sehingga yang dari luar desa bisa siang ke sore,” ungkap, Jero Mangku Ketut Wisna. 

Sementara itu, rangkaian acara Ngerebong untuk besok juga sudah dimulai sejak pukul 09.00 Wita. Acara dimulai dari ngelunganin hingga kemudian berlanjut ke acara puncak Ngerebong.

“Acara pengerebongan ini untuk di daerah lain seperti Ngusaba. Untuk Ngerebong di Kesiman ada tiga tahap,” katanya.

Baca juga: Sejarah Singkat Prosesi Ngerebong di Pura Petilan Pengerebongan Denpasar

Adapun tahapan dalam Ngerebong ini yakni ada acara Pengebekan yang digelar pada Umanis Galungan.

Acara ini bertujuan untuk memohon kesejahteraan bagi alam semesta.

Pada tahap kedua dilakukan prosesi Mendak yang bermakna menjemput kesejahteraan yang dilakukan pada Senin Paing Langkir atau Pahing Kuningan.

Dan terakhir barulah puncak Pengerebongan yang merupakan upacara penyucian alam semesta.

Dalam prosesi Ngerebong ini diawali dengan Nyanjan, dilanjutkan dengan ngider bhuana dengan arah berlawanan arah jarum jam.

Saat ngider bhuana ini yang dilibatkan adalah barong, rangda, dan pepatih.

Selanjutnya dilanjutkan dengan nyanjan marerauhan prekulit atau pamangku.

“Selanjutnya ada prosesi berkeliling dengan kain poleng, dilanjutkan dengan mawayang-wayangan lanang istri dan setelah itu ngurek serta tabuh agung,” katanya.

Salah satu tradisi saat prosesi Pengerebongan atau Ngerebong
Ngurek, salah satu tradisi saat prosesi Pengerebongan atau Ngerebong di Desa Adat Kesiman, Denpasar pada, Minggu 22 Januari 2023.

(*)

Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved