Pembunuhan Ibu dan Anak di Subang

Hasil Autopsi Ulang Jasad Tuti dan Amalia Dicocokkan dengan Bukti Pemeriksaan Lain

Editor: Bambang Wiyono
AA

Text Sizes

Medium

Large

Larger

Yosef (55) beserta tim kuasa hukumnya saat berdoa di makam istri serta anaknya di TPU Istuning, Desa Jalancagak, Kabupaten Subang, Jumat (8/10/2021).

SURYA.CO.ID - Jejak pembunuh ibu dan anak di Subang diduga masih tertinggal. Jejak ini lah yang tengah ditelusuri tim forensik Mabes Polri. 

Seperti diketahui, di kasus pembunuhan ibu dan anak ini, tim forensik telah melakukan dua kali autopsi. 

Autopsi pertama digelar tak lama setelah jasad Tuti Suhartini dan Amalia Mustika Ratu ditemukan di dalam bagasi mobil Alphard samping rumahnya pada 18 Agustus 2021. 

Sementara autopsi kedua digelar pada 2 Oktober 2021 di makam korban, melibatkan ahli forensik Mabes Polri Kombes Pol Dr dr Sumy Hastry Purwanti SpF, DFM. 

Kepada Tribunnews, dr Hastry mengungkap hasil autopsi ulang jenazah Tuti Suhartini dan Amalia Mustika Ratu.

Proses ini untuk memastikan penyebab kematian dari Tuti dan Amalia yang ditemukan tewas terbunuh tanggal 18 Agustus 2021, pagi hari.

Dalam tayangan Podcast Tribunnews, dr Hastry mengaku sudah mendapatkan petunjuk emas.

Baca juga: Hingga 66 Hari, Pelaku Pembunuhan Ibu dan Anak di Subang Masih Belum Terungkap

"Kita cari petunjuk lain di tubuh jenazah. Dari seluruh kasus pembunuhan, tubuh manusia itu menyimpan petunjuk yang luar biasa. Petunjuk emas," kata dr Hastry, dilansir TribunnewsBogor.com dari Youtube Tribunnews, Selasa (19/10/2021).

Menurut dr Hastry, saat autopsi pertama jasad Tuti dan Amalia, yakni pada tanggal 18 Agustus 2021, ia tidak terlibat lantaran sedang bertugas di Jawa Tengah.

Meski begitu, dr Hastry sudah mengantongi hasil autopsi. Hasil autopsi ini akan menguak waktu, cara, mekanisme, dan penyebab kematian dari Tuti dan Amalia.

Halaman
1234