Pergub Tentang Kantong Plastik Jangan Sampai Mandul Dan Tidak Bergigi

Pergub dan Perwali ini harus diikuti dengan monitoring dan evaluasi serta sistem kerjasama dengan semua pihak

Pergub Tentang Kantong Plastik Jangan Sampai Mandul Dan Tidak Bergigi
Humas Pemkot Denpasar
Sidak pengurangan kantong plastik di toko modern di Denpasar, Rabu (2/1/2019). 

TRIBUN-BALI.COM - Monitoring atas penerapan Peraturan Gubernur (Pergub) Bali dan Peraturan Walikota (Perwali) Denpasar tentang pengurangan penggunaan kantong plastik ini harus dibuat sistemnya, siapa yang akan diajak untuk meyakinkan bahwa Pergub ini benar-benar akan dilaksanakan.

Pergub jangan sampai hanya tinggal Pergub, jadi mandul, tidak ‘bergigi’ dan tidak berdampak sama sekali terhadap perilaku dalam penggunaan plastik sekali pakai (PSP).

Hal ini yang perlu didiskusikan dengan pemerintah dan teman-teman LSM (Lembaga Swadaya Masyarakat).

Saya sepakat Pergub ini satu langkah yang baik dan strategis.

Apabila ditelusuri, kebijakan pengurangan sampah plastik ini sebetulnya cukup terlambat.

Masih kalah dengan isu-isu lain entah itu politik, ekonomi, dan lainnya.

Pergub dan Perwali ini harus diikuti dengan monitoring dan evaluasi serta sistem kerjasama dengan semua pihak, termasuk dengan desa adat.

Ini yang harus betul-betul dipersiapkan.

Kalau tidak, Pergub dan Perwali ini hanya menjadi dokumen yang diresmikan pemerintah, tapi tidak menggigit sama sekali.

Jangan sampai hanya untuk gagah-gagahan saja agar terlihat bekerja.

Halaman
123
Penulis: Ni Ketut Sudiani
Editor: Eviera Paramita Sandi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved