Nyoman Yudhara dan 5 Penghuni Ashram Rencananya Datangi Reskrimsus Polda Bali Hari Ini

Ia berharap dengan adanya itu, dugaan kejadian itu bisa terang-benderang, dan disebutnya bisa nilai sendiri.

Laporan wartawan Tribun Bali Busrah Ardans

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Jumat (1/3/2019) hari ini, Kuasa Hukum Ashram Klungkung dan Kuasa Hukum Adik-adik Ashram Klungkung, Ajik Nyoman Yudhara rencananya mendatangi Polda Bali, tepatnya Reskrimsus Polda Bali unit Cyber Crime untuk melengkapi laporan polisi sebelumnya kepada Ipung Cs.

Laporan yang masih dalam bentuk Dumas (Aduan Masyarakat) sejak pihak Ashram Klungkung mendatangi Polda Bali beberapa waktu lalu itu, akan dilengkapi lagi untuk menjadi laporan mengenai dugaan kasus Cyber Crime oleh Ipung Cs

Hal itu diungkapkan, Yudhara saat dikonfirmasi oleh tribun-bali.com, Kamis (28/2/2019) kemarin.

"Besok (hari ini-red) rencananya kita dimintai keterangan sekitar pukul 09.00 WITA pagi terkait laporan kita di Reskrimsus. Ini yang kami laporkan mengenai Ipung Cs, untuk Arist Merdeka Sirait belum kita laporkan," ungkapnya.

"Acuan dalam laporan ini ialah soal penyebaran info-info bohong, seperti pasal 27 ayat 3 UU ITE tentang pencemaran nama baik," tuturnya menjelaskan.

Ia mengungkapkan kelengkapan itu seharusnya dilakukan pada hari kemarin, namun karena terkendala jadwal digeser menjadi hari ini.

"Harusnya hari ini (kemarin-red), tetapi karena tadi saya ada kesibukan di luar kota jadi di geser besok pagi. Besok (hari ini-red) jam 9 pagi kami sudah di sana dan ditunggu oleh pihak Krimsus Cyber Crime karena itukan tentang ITE semua," ungkapnya.

"Secara spesifiknya ya, itu seperti yang dia katakan seolah-olah Ashram itu suatu tempat tindak kejahatan yang luar biasa yang tidak termaafkan, artinya membuat orang yang ada di Ashram itu menjadi ketakutan, terintimidasi, padahal nyatanya, dia sendiri dan orang-orang yang mengatakan itu tidak pernah datang dan tidak pernah tahu kayak apa Ashram itu," jelasnya.

"Contoh misalnya, kita analogikan saja, seandainya itu oknum aparat kepolisian yang berbuat. Dengan itu, apakah institusi kepolisian itu harus kita obok-obok dan digeneralisir sebagai tempat kejahatan tanpa ada bukti-bukti yang valid? Apa institusinya yang harus kita hujat?," ujar dia mempertanyakan.

Halaman
123
Penulis: Busrah Ardans
Editor: Ida Ayu Made Sadnyari
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved