ASTAGA Seorang Murid SD Tak Sengaja Saksikan Pembunuhan Janda Di Pekarangan

Pada waktu yang hampir bersamaan, anggota Babinkamtibmas lewat di ruas jalan dekat lokasi kejadian.

ASTAGA Seorang Murid SD Tak Sengaja Saksikan Pembunuhan Janda Di Pekarangan
Istimewa
Korban pemukulan menggunakan balok kelapa, Derosia Du’a (75), jatuh ke tanah di halaman rumahnya di Dusun Waiterang, Desa Watubala, Kecamatan Waigete, Kabupaten Sikka, Pulau Flores, Sabtu (3/6/2017). 

TRIBUN-BALI, MAUMERE - SBN, murid kelas I sekolah dasar (SD) tak sengaja menyaksikan peristiwa pembunuhan yang menimpa Derosia Du'a (75), warga Dusun Watubala, Desa Wairterang, Kecamatan Waigete, Kabupaten Sikka, Pulau Flores, Sabtu (3/6/2017) pukul 10.00 Wita.

"Opa (pelaku Yohanes Kejora) bunuh oma di depan rumah. Oma meninggal. Pergi lihat dulu."

Kalimat ini diucapkan SBN saat meminta tolong kepada Bapa Bebet, tetangga Derosia.

Kalimat bocah itu disampaikan Kepala Kepolisian Sektor (Kapolsek) Waigete, Iptu Siprianus Raja, Sabtu siang.

Siprianus yang saat dihubungi bersama SBN menuturkan saksi menyaksikan langsung pelaku memukul Derosia sampai enam kali menggunakan balok kelapa.

Korban roboh ke tanah dan tak sadarkan diri.

"Bapa Bebet datang saksikan korban sudah meninggal dunia di tempat kejadian," Siprianus menambahkan.

Pada waktu yang hampir bersamaan, anggota Babinkamtibmas lewat di ruas jalan dekat lokasi kejadian.

Anggota polisi ini bersama warga masyarakat setempat mengevakuasi korban menuju Puskesmas Waigete divisum.

Menurut Sipri, motif pelaku menghabisi Derosia untuk mendapatkan tanah dan rumah milik korban.

Halaman
12
Editor: Eviera Paramita Sandi
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved