Kisah Suparman Pedagang Sayur Keliling yang Jadi Pengusaha Properti, Mengaku Pencinta Nyi Roro Kidul

Awal datang ke Banjarmasin dulu, dia hidup dengan jadi pedagang sayur keliling Banjarmasin sampai ke Tamban dan Marabahan

Kisah Suparman Pedagang Sayur Keliling yang Jadi Pengusaha Properti, Mengaku Pencinta Nyi Roro Kidul
Banjarmasin Post

TRIBUN-BALI.COM, BANJARBARU - Nyentrik.

Sosok sang pemilik tanah dan bangunan ini juga bersikap ramah dan bersahaja.

Ketika ditemui dan diwawancara saja dia santai sambil duduk lesehan di teras rumah berlantai marmer mewah.

Senyuman selalu jadi penghias ketika bertutur.

Luas tanah yang membuatnya terhalang jarak dengan para pekerja yang tengah merapikan taman diatasi dengan gaya yang unik, dia bersiul kencang mengarahkan pekerja taman.

Pria umur 63 tahun yang sejak tahun 1968 sudah tinggal di Kota Banjarmasin.

Enam tahun terakhir ini dia bangun sedikit demi sedikit 'istana' impiannya itu.

Kini sudah dua hektar tanah yang sudah digarapnya, bangunan-bangunan itu didirikan di lahan seluas itu dan sisanya kebun.

Mengingat jauh kebelakang, ada yang masih ingat bangunan mewah yang rencananya akan dibangun hotel di Jalan A Yani kilometer 27?

Ada hiasan kuda jingkrak, namun bangunan itu tak jadi hotel?

Halaman
12
Editor: Irma Budiarti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved