Bosan Hidup di Hutan & Diberi Harapan Palsu, 4 Anggota OPM: Kami Telah Berjuang, Tapi Tak Ada Hasil

Seakan diberi harapan palsu, keempatnya mulai berpikir jernih jika anak-anak mereka butuh hidup layak seperti anak-anak lain.

Bosan Hidup di Hutan & Diberi Harapan Palsu, 4 Anggota OPM: Kami Telah Berjuang, Tapi Tak Ada Hasil
Kompas.com
Anggota OPM menyatakan gabung ke NKRI 

TRIBUN-BALI.COM, - Empat anggota atau kombatan Organisasi Papua Merdeka (OPM) memutuskan untuk kembali ke Pangkuan Ibu Pertiwi.

Padahal keempatnya sudah menjadi simpatisan OPM selama 19 tahun dan tinggal di belantara hutan sekitar Papua Nugini.

Dikutip dari Kompas.com, Jumat (25/1) mantan kombatan OPM di bawah komando Matius Wanda, Panglima kelompok TPN OPM wilayah Papua Barat tersebut memutuskan kembali ke NKRI dengan ditandai penyerahan sepucuk senjata api.

Senjata api yang diserahkan berjenis Rifle M16 buatan Amerika Serikat beserta amunisinya.

Senjata tersebut diberikan oleh keempat mantan kombatan OPM kepada Sargas Pamtas Yonif Para Rider 328/Dirgahayu di perbatasan Skouw Wutung, Muara Tami, Kota Jayapura, Jumat (25/1).

Danrem 172 PWY Kolonel (Inf) Binsar Sianipar menjelaskan penyerahan senjata sekaligus kembalinya keempat warga mantan simpatisan OPM ini merupakan hasil dari pembinaan teritorial/non-tempur semua pihak di Wilayah Skouw.

“Keberhasilan ini bukan saja TNI yang berperan, tetapi juga semua pihak baik kepolisian, PLBN, dan Pemerintah Kota Jayapura, sehingga kita harus mendukung penuh,” ungkap Binsar, yang menghadiri langsung penyerahan senjata dengan disaksikan Wakil Wali Kota, H Rustan Saru.

Binsar melanjutkan empat warga Indonesia ini sudah mengungsi ke Papua Nugini semenjak tahun 2000.

Mereka bergerilya di hutan mengikuti OPM yang tak jelas juntrungnya.

Seakan diberi harapan palsu, keempatnya mulai berpikir jernih jika anak-anak mereka butuh hidup layak seperti anak-anak lain.

Anggota OPM kembali ke NKRI
Anggota OPM kembali ke NKRI (Kompas TV)
Halaman
12
Editor: Ady Sucipto
Sumber: GridHot.id
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved