Paksa Pengendara Beli Canang dengan Dalih Jalan Angker, Widianingsih Minta Maaf dan Menyesal

Viral di media sosial atas aksinya menjual canang dengan cara menghentikan kendaraan yang melintas, Ni Nyoman Widianingsih akhirnya minta maaf

Paksa Pengendara Beli Canang dengan Dalih Jalan Angker, Widianingsih Minta Maaf dan Menyesal
Istimewa/Satpol PP Bangli
Ni Nyoman Widianingsih (jaket oranye) mendapat pembinaan dari Polsek Kintamani bersama Satpol PP Bangli. Jumat (14/6/2019). Widianingsih berjanji tak menjual canang lagi di Hutan Suter. 

TRIBUN-BALI.COM, BANGLI - Viral di media sosial atas aksinya menjual canang dengan cara menghentikan kendaraan yang melintas, Ni Nyoman Widianingsih akhirnya minta maaf dan memberi klarifikasi.

Ia juga mengaku menyesal atas perbuatannya itu.

Klarifikasi wanita 35 tahun itu dilakukan di kediamannya di Banjar Surakrama, Kintamani, Bangli.

Klarifikasi dilakukan setelah Widianingsih didatangi Reskrim Polsek Kintamani bersama Satpol PP Bangli, Jumat (14/6/2019) pukul 10.30 Wita.

Kasubag Humas Polres Bangli AKP Sulhadi menyampaikan, Widianingsih memang pedagang canang di wilayah Hutan Suter, tepatnya jalur Desa Suter, Kintamani, menuju Karangasem.

Widianingsih telah berjualan di wilayah itu sejak 15 tahun lalu.

"Berdasarkan klarifikasinya, dia juga mengaku telah memberhentikan (mobil) para pengendara dengan paksa untuk membeli canang sari di sekitar alas (hutan) Suter," bebernya.

Selain mengakui menghentikan mobil dengan paksa, Widianingsih juga mengakui pernah menjual canang senilai Rp 10 ribu.

Walau demikian, harga tersebut diakui Widianingsih sudah termasuk dengan harga gelang yang terbuat dari kayu cendana.

"Dikatakan pada saat itu seluruh penumpang berjumlah enam orang membeli gelang tersebut. Dan pada saat itu, seluruhnya membayar Rp 70 ribu," ujar Sulhadi.

Halaman
1234
Penulis: Muhammad Fredey Mercury
Editor: Widyartha Suryawan
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved