Berita Banyuwangi

Bupati Anas Instruksikan Camar dan Kepala Desa Prioritaskan Pembangunan SDM Generasi Z dan Alpha

Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas menginstruksikan seluruh camat dan kepala desa untuk memprioritaskan program pembangunan SDM

Bupati Anas Instruksikan Camar dan Kepala Desa Prioritaskan Pembangunan SDM Generasi Z dan Alpha
Surya/Haorrahman
Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas saat musyawarah perencanaan pembangunan (musrenbang) tingkat kecamatan serentak secara online di 25 kecamatan yang dipusatkan di Kantor Kecamatan Singojuruh, Banyuwangi, Jawa Timur, Rabu (5/2/2020). Bupati Anas Instruksikan Camar dan Kepala Desa Prioritaskan Pembangunan SDM Generasi Z dan Alpha 

Bupati Anas Instruksikan Camar dan Kepala Desa Prioritaskan Pembangunan SDM Generasi Z dan Alpha

TRIBUN-BALI.COM, BANYUWANGI - Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas menginstruksikan seluruh camat dan kepala desa untuk memprioritaskan program pembangunan SDM, khususnya penyiapan masa depan generasi Z dan Alpha.

Pembangunan di daerah, jangan hanya terpaku pada pembangunan fisik infrastruktur saja.

Hal ini disampaikan Bupati Anas saat musyawarah perencanaan pembangunan (musrenbang) tingkat kecamatan serentak secara online di 25 kecamatan yang dipusatkan di Kantor Kecamatan Singojuruh, Banyuwangi, Jawa Timur, Rabu (5/2/2020).

“Paradigma kita harus berubah, prioritas pembangunan bukan lagi infrastruktur fisik, seperti jalan dan jembatan, tapi penyiapan SDM generasi masa depan yang akan menggantikan posisi kita pada hari ini,” kata Bupati Anas.

“Desa dan kecamatan jangan hanya memikirkan proyek fisik bangun jalan. Tapi mulai prioritaskan pembangunan“jalan dan jembatan untuk masa depan bangsa kita, dengan menyiapkan SDM yang unggul yang dimulai dari sekarang,” kata Anas.

Bupati Anas menerangkan, pada 2045 jumlah penduduk Banyuwangi akan mencapai 2,2 juta jiwa.

Persentase generasi Z (lahir tahun 1995-2010) dan generasi alpha (lahir tahun 2010 ke atas) pada tahun 2045 akan mencapai usia produktif yang diperkirakan jumlahnya mencapai 66,75 persen dari seluruh jumlah penduduk.

“Inilah yang kita sebut dengan bonus demografi. Generasi ini yang akan menjadi modal bagi daerah agar bisa berdaya saing. Saat ini banyak negara yang terbatas sumber daya alamnya, namun sangat maju di berbagai bidang, karena SDM-nya berkualitas dan berdaya cipta. Untuk itu, hal ini harus kita persiapkan dari sekarang,” ujar Anas.

Salah satunya yang diinstruksikan adalah memperhatikan gizi anak yang seimbang, sejak dalam kandungan dan di tahap awal pertumbuhannya.

Halaman
123
Editor: Irma Budiarti
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved