Virus Corona

Korban Meninggal Akibat Virus Corona Atau Covid-19 di AS Capai 5.116 Orang, Naik 2.108 dalam 2 Hari

Kenaikan signifikan ini dikarenakan AS mencatatkan jumlah korban harian tertinggi, yakni 884 orang dalam 24 jam.

Kolase Tribunnews/Daily Mail
Beredar video yang memperlihatkan belasan mayat korban corona diangkut ke dalam truk pendingin di New York, Amerika Serikat. 

TRIBUN-BALI.COM, WASHINGTON - Korban meninggal akibat wabah virus corona di Amerika Serikat ( AS) mencapai 5.116 orang sampai Kamis (2/4/2020).

Angka tersebut diumumkan oleh Johns Hopkins University pada pukul 02.35 dini hari waktu setempat.

Kenaikan signifikan ini dikarenakan AS mencatatkan jumlah korban harian tertinggi, yakni 884 orang dalam 24 jam.

Dengan demikian, AS juga mencatatkan kenaikan 2.108 korban meninggal dalam 2 hari, lantaran pada Selasa (31/3/2020) total tercatat 3.008 nyawa yang terenggut.

Untuk jumlah korban, AS lebih rendah dari Italia (13.155) dan Spanyol (9.387) menurut data dari Worldometers.

Namun untuk jumlah kasusnya, negara pimpinan Donald Trump ini adalah yang tertinggi di dunia, dengan 215.215 kasus hingga berita ini dirilis.

Dilansir dari AFP, Presiden Donald Trump yang sempat meremehkan virus corona, mengatakan beberapa hari ke depan akan jadi menyakitkan

"Saya ingin setiap orang bersiap untuk momen sulit. Ini akan menjadi dua pekan yang sangat, sangat menyakitkan," katanya dikutip Sky News Rabu (1/4/2020).

Kemudian pekan lalu, ilmuwan senior AS Anthony Fauci memprediksi akan ada 100.000 hingga 200.000 nyawa yang melayang di AS jika mitigasi penanganan virus corona tidak berhasil.

Fauci yang merupakan Direktur Institut Alergi dan Penyakit Menular Nasional menyatakannya dalam wawancara dengan CNN, seperti dilansir Reuters Minggu (29/3/2020).

Halaman
12
Editor: Eviera Paramita Sandi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved