Corona di Bali

Beroperasi Saat New Normal, Perusahaan Pariwisata di Bali Wajib Lakukan Rapid Test Pada Karyawannya

Perusahaan kepariwisataan di Bali wajib melakukan tes cepat (rapid test) kepada karyawannya dengan biaya mandiri

Dokumentasi Pemprov Bali
Wakil Gubernur (Wagub) Bali, Tjok Oka Artha Ardhana Sukawati (Cok Ace) membuka Webinar series #5 bertajuk ‘Road Map to Bali Next Normal : Imagine Working From bali, Why Not?’, Jumat (26/6/2020) siang 

Laporan Jurnalis Tribun Bali, I Wayan Sui Suadnyana

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR – Perusahaan kepariwisataan di Bali wajib melakukan tes cepat (rapid test) kepada karyawannya dengan biaya mandiri.

Kewajiban melakukan rapid test tersebut sebagai salah satu syarat bagi perusahaan pariwisata agar mendapatkan sertifikasi penerapan protokol kesehatan.

Apabila perusahaan pariwisata berhasil lolos sertifikasi maka akan diijinkan untuk beroperasi saat penerapan tatanan kehidupan era baru atau new normal.

Wakil Gubernur (Wagub) Bali, Tjok Oka Artha Ardana Sukawati, Senin (29/6/2020) mengatakan, sertifikasi dilakukan guna memastikan perusahaan yang bersangkutan siap menerapkan protokol kesehatan di tengah pandemi Coronavirus Disease 2019 (Covid-19).

“Sertifikasi ini dilakukan dalam rangka penerapan Standard Operational Prosedure (SOP) protokol kesehatan yang telah dibuat oleh Pemerintah Provinsi,” kata Wagub Cok Ace saat ditemui usai rapat dengan para Dinas Pariwisata se-Bali dan pemangku kepentingan pariwisata lainnya di Kantor Gubernur Bali.

Sertifikasi ini dilakukan karena pihaknya melihat bahwa penerapan SOP protokol kesehatan sangat penting untuk dilaksanakan.

Selain itu, penerapan protokol kesehatan ini juga sebagai upaya pihaknya dalam menjaga kesehatan masyarakat di tengah tatanan kehidupan era baru.

“Bahkan karyawannya ada syarat-syarat yang dia harus penuhi, misalnya minimal dia harus rapid test,” kata Wagub Cok Ace yang juga sebagai Ketua Badan Pimpinan Daerah (BPD) Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Bali itu.

Menurutnya, rapid test terhadap karyawan pariwisata tersebut jelas harus dilakukan oleh perusahaannya sendiri.

Halaman
1234
Penulis: I Wayan Sui Suadnyana
Editor: Putu Dewi Adi Damayanthi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved