Breaking News:

Dharma Wacana

Magisnya Kajeng Keliwon Enyitan, Jangan Lupa Masegeh Panca Warna

Kajeng Keliwon Enyitan erat kaitannya dengan hal-hal penciptaan agar sebuah benda memiliki energi yang maksimal

Tribun Bali/Ida Ayu Made Sadnyari
Sulinggih, Ida Pandita Mpu Jaya Acharya Nanda. 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR – Kajeng Keliwon Enyitan jatuh pada Selasa (28/7/2020) mendatang.

Pada saat Kajeng Keliwon, umat Hindu mempersembahkan segehan.

Hari Kajeng Keliwon mempunyai nilai magi yang tinggi.

Ida Pandita Mpu Jaya Acharya Nanda dalam dharma wacananya mengatakan, Kajeng Keliwon merupakan pertemuan antara Tri Wara dan Panca Wara.

Ketika Kajeng Keliwon berada pada Penanggal, maka disebut Kajeng Keliwon Enyitan.

Sedangkan ketika Kajeng Keliwon ada pada Pangelong, itulah yang disebut Kajeng Keliwon Uwudan.

Kajeng Keliwon Enyitan dan Kajeng Keliwon Uwudan datangnya setiap sebulan sekali.

Kajeng keliwon yang datangnya hanya enam bulan sekali disebut dengan nama Kajeng Keliwon Pamelas Tali.

Di dalam tata pawarigan yang menjadi padewasan di Bali, Tri Wara terdiri dari Pasah, Beteng, dan Kajeng.

Pasah ke dewa, Beteng untuk manusia, sedangkan Kajeng untuk bhuta.

Halaman
123
Penulis: Ida Ayu Made Sadnyari
Editor: Irma Budiarti
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved