Breaking News:

Surat Pemberitahuan Bahaya 2.750 Ton Amonium Nitrat di Pelabuhan Beirut Lebanon Beredar, Ini Isinya

Sebuah analisis dari rekaman dokumen yang dipublikasikan secara online menunjukkan bahwa para pejabat senior Lebanon tahu

Twitter @walasmar
Surat tentang kargo amonium nitrat sebanyak 2.750 ton di sebuah gudang di pelabuhan Beirut, Lebanon yang meledak Selasa (4/8/2020) kemarin. Ledakan dahsyat itu terasa seperti gempa bumi, berkekuatan seperlima dari ledakan Hiroshima, Jepang saat Perang Dunia II. Ledakan itu menewaskan 100 korban dan membuat 4.000 orang lainnya mengalami luka-luka. Sebuah insiden yang diklaim warga Lebanon sebagai akibat dari perbuatan korup para pemerintah Lebanon yang abai terhadap warganya. 

TRIBUN-BALI.COM, BEIRUT - Surat bukti bahaya 2.750 Ton amonium nitrat di Beirut Lebanon tersebar ke publik.

Beberapa surat menyatakan potensi bahaya akan kapal kargo berisi amonium nitrat di pelabuhan Beirut, Lebanon, 6 tahun lalu.

Kargo berisi bahan kimia yang bisa dibuat peledak maupun pupuk tanaman berton-ton itu telah memicu ledakan besar dan dahsyat yang mengguncang ibu kota Beirut pada Selasa (4/8/2020) kemarin.

Sebelumnya, diberitakan bahwa korban tewas akibat ledakan meningkat dari 78 menjadi 100 orang dan terakhir dilaporkan mencapai 135 orang.

UPDATE Ledakan di Beirut Lebanon : Korban Tewas Meningkat Jadi 135 dan 5.000 Orang Terluka

Ada pun sebanyak 5.000 orang mengalami luka-luka atas ledakan yang berkekuatan seperlima dari bom Hiroshima itu.

Ironisnya, sebuah analisis dari rekaman dokumen yang dipublikasikan secara online menunjukkan bahwa para pejabat senior Lebanon tahu keberadaan 6 tahun kargo amonium nitrat yang disimpan di sebuah gudang di pelabuhan Beirut.

Video Detik-detik Ledakan Dahsyat di Beirut Lebanon yang Terasa Hingga ke Siprus

Mereka bahkan, 'dikatakan' di dalam dokumen itu 'sangat menyadari bahaya yang ditimbulkan' dari bahan peledak itu.

Pertanyaannya, bagaimana kargo berisi amonium nitrat itu bisa berada di sana?

Berikut penjelasannya seperti yang dikutip Aljazeera News, Rabu (5/8/2020).

Kronologi muatan amonium nitrat

Halaman
1234
Editor: Eviera Paramita Sandi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved