Breaking News:

Berita Banyuwangi

Banyak Inovasi, Banyuwangi Sosialisasikan Inovasi Layanan Adminduk ke Desa-Desa

Banyuwangi telah ditetapkan sebagai “Kabupaten Terinovatif” oleh Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri).

Haorahman
Sosialisasi inovasi layanan administrasi kependudukan (adminduk) online ke Camat, Kepala Desa, Danramil, Kapolsek, tokoh masyarakat, tokoh agama, dan lainnya, yang bertajuk Sosialisasi Inovasi Dukcapil New Branding Adminduk, di Banyuwangi, Kamis (27/8/2020). 

TRIBUN-BALI.COM, BANYUWANGI - Banyuwangi telah ditetapkan sebagai “Kabupaten Terinovatif” oleh Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri).

Banyak inovasi yang diciptakan, termasuk di layanan administrasi kependudukan.

Untuk itu Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dispendukcapil) Banyuwangi menggelar sosialisasi inovasi layanan administrasi kependudukan (adminduk) online ke Camat, Kepala Desa, Danramil, Kapolsek, tokoh masyarakat, tokoh agama, dan lainnya, yang bertajuk Sosialisasi Inovasi Dukcapil New Branding Adminduk, di Banyuwangi, Kamis (27/8/2020).

”Banyak inovasi yang kami lakukan, terutama di bidang pelayanan publik termasuk pengurusan adminduk. Namun percuma inovasinya bagus, kalau masyarakat tidak mengetahuinya. Karena itu, kami lakukan sosialisasi,” kata Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas saat membuka acara tersebut.

Dari sosialisasi ini diharapkan nantinya para stakeholder ini bisa menyosialisasikan pada masyarakat, terutama di desa-desa.

Tingkatkan Ketahanan Pangan Warga di Masa Pandemi, Banyuwangi Gelar Festival Pangan Non Beras

Tenaga Kontrak Disdikpora Buleleng Dipastikan Meninggal dengan Hasil Swab Positif Covid-19

FSPM Dorong DPRD Keluarkan Regulasi Ada Penyisihan Keuntungan dari Perusahaan Pariwisata

“Saya minta pak pendeta, bedande, ustad, kapolsek, dan tokoh masyarakat yang lain untuk ikut mensosialisasikan hal ini kepada umat dan warganya. Sehingga masyarakat paham dan bisa menikmati layanan pengurusan adminduk online ini,” pintanya.

Anas mengatakan saat ini pengurusan adminduk di Banyuwangi kini semakin mudah. Banyak alur birokrasi yang telah dipangkas untuk memudahkan masyarakat.

Salah satunya lewat program Smart Kampung, yang memacu masuknya teknologi informasi dan komunikasi ke desa-desa di Banyuwangi.

Alhasil, layanan adminduk yang telah berbasis teknologi, membuat urusan diselesaikan cukup di tingkat desa.

“Saat ini, semua desa di Banyuwangi telah teraliri fiber optik. Sehingga mendorong pelayanan adminduk sudah mulai dialihkan ke desa untuk efisiensi pengurusan," kata Anas.

Jerinx Kembali Ajukan Penangguhan Penahanan, Ini Jawaban Kasi Penerangan Kejaksaan Tinggi Bali

13 Pedagang Bermobil yang Berjualan di Pinggir Jalan di Denpasar Ditertibkan

Honda Ciptakan Mesin Hanya untuk Marc Marquez, ini Tanggapan The Baby Alien

Dalam kegiatan ini disosialisasikan berbagai inovasi dukcapil di Banyuwangi yang dilakukan secara daring, yang telah terintegrasi dengan program Kemendagri.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved