Breaking News:

Misteri Asal Senjata Tri Nugraha, Polda Bali Hingga Kini Belum Dapat Mengungkap, Ini Sebabnya

Hingga saat ini, Polda Bali belum mengungkap asal senjata api milik mantan Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) Badung dan Denpasar, Tri Nugraha

Penulis: I Wayan Erwin Widyaswara | Editor: Ady Sucipto
Kompas.com
Ilustrasi senjata api 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR- Hingga saat ini, Polda Bali belum mengungkap asal senjata api milik mantan Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) Badung dan Denpasar, Tri Nugraha yang digunakan untuk bunuh diri di toilet kantor Kejati Bali pada 31 Agustus 2020 lalu.

Polda Bali juga belum mengungkap asal dua senjata api dan ratusan peluru aktif yang ditemukan di rumah Tri Nugraha Jalan Pulau Galang, Padangsambian, Denpasar.

"Kami kesulitan menelusuri itu. Saat ini belum diketahui dari mana asal senjata itu, karena kan itu senjata ilegal, sulit untuk mendeteksinya," kata Kasubdit III Ditreskrimum Polda Bali, AKBP Ranefli Dian Candra saat dihubungi melalui sambungan telepon, Kamis (24/9/2020).

Polisi Temukan Residu pada Kasus Bunuh Diri Tri Nugraha

Ini Alasan Polda Bali Tak Melakukan Pemeriksaan Sidik Jari Atas Kematian Eks Kepala BPN Tri Nugraha

Hasil Akhir Penyelidikan Polda Bali: Tri Nugraha Diduga Kuat Memang Bunuh Diri

Seperti diberitakan sebelumnya, penyidik Polda Bali melakukan penggeledahan di rumah tersangka kasus gratifikasi penerbitan sertifikat tanah dan TPPU Tri Nugraha di Jalan Pulau Galang, Padangsambian, Denpasar Barat.

Hasilnya Polda Bali menemukan dua senjata api dan puluhan peluru aktif serta sejumlah perlengkapan senjata.

"Kami temukan dua senpi, satu senjata kecil merk North America dan satu senjata api laras panjang seri 652178 yang terpajang di dinding," kata Direktur Reskrimum Polda Bali, Kombes Pol Dodi Rahmawan saat menggelar jumpa pers di Mapolda Bali, Rabu (2/9).

Peralatan senjata dan peluru yang ditemukan di rumah Tri Nugraha yakni 1 kotak senjata warna hitam merk Alva 520 380, kemudian 1 buah magazine hitam.

Dua buah sikat pembersih senjata, 1 tas pinggang senjata berisi peluru aktif, 28 butir peluru tajam, 1 selongsong peluru panjang, 5 butir peluru kaliber 22.

Kemudian 40 butur peluru kabiler 45 auto, 3 butir peluru kaliber 9 mili, 20 peluru 9 mili brc, jam tangan, selongsong peluru dan 4 peluru yang masih aktif.

"Kami akan menunggu pemeriksaan secara laboratorium terhadap barang bukti senjata api dan proyektilnya," kata Kombes Dodi Rahmawan.

Selain peralatan senjata itu, penydik Polda Bali juga menemukan sejumlah dokumen senjata atas nama Tri Nugraha di antaranya 1 buku senjata namun tidak ditemukan senjatanya.

"Bukunya ada atas nama Tri Nugraha. Kemudian satu buku senjata warna merah juga atas nama Tri Nugraha, tidak ditemukan senjatanya, satu buku senpi warna hijau, kami cari senjatanya tidak ada," kata Dodi.

Dari semua senjata api yang ditemukan di rumah Tri Nugraha, Polda Bali memastikan semuanya tidak berizin alias ilegal.

"Senjata mouser laras panjang dan senjata kecil tadi tidak ada izinnya dan tidak terdaftar." ucap Dodi

Senjata yang ditemukan di ruang toilet kantor Kejati, ungkap Dodi, juga tidak berizin alias ilegal. Terkait hal ini, Dodi saat itu mengatakan Polda Bali bakal melakukan pemeriksaan secara balistik. (win)

Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved