Breaking News:

Kritik PKS Terkait Setahun Pemerintahan Jokowi-Mar'uf Amin: Represif dan Royal Utang

Pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin pada hari ini, Selasa (20/10/2020) diketahui telah genap satu tahun

Editor: Ady Sucipto
Dok istimewa/twitter@jokowi
Presiden Joko Widodo didampingi Wakil Presiden Maruf Amin dan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto memperingati HUT TNI ke-75 di Istana Negara, Jakarta. 

TRIBUN-BALI.COM, JAKARTA - Pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin pada hari ini, Selasa (20/10/2020) diketahui telah genap satu tahun memerintah. 

Mengkritisi satu tahun pemerintahan Jokowi-Ma'ruf Amin, Ketua DPP PKS Bukhori Yusuf mengungkapkan pandangannya bahwa setahun pemerintahan berjalan secara represif. 

Menurut Bukhori, hal itu ditandai dengan penangkapan yang dilakukan terhadap mereka yang berseberangan dan mengkritisi pemerintah. 

Contohnya terbaru adalah peristiwa penangkapan terhadap aktivisi Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI).

"Pemerintahan Presiden Jokowi sangat represif," kata Bukhori saat dihubungi Tribunnews, Selasa (20/10/2020).

Selain itu, Bukhori menilai selama Presiden Jokowi berkuasa, utang luar negeri (ULN) Indonesia meningkat.

Ia menyebut, pemerintahan saat ini royal terhadap utang.

"Dan terlalu royal terhadap utang," kata Anggota Komisi VIII DPR RI itu.

Data terakhir yang dirilis Bank Indonesia (BI), ULN Indonesia per Juli 2020 yakni sebesar 409,7 miliar dollar AS atau sekitar Rp 6.063,56 triliun (kurs Rp 14.800 per dollar AS) dengan rasio terhadap produk domestik bruto (PDB) sebesar 38,2 persen.

Jika dirinci lebih lanjut, utang luar negeri Indonesia ini terdiri dari utang publik (utang pemerintah dan bank sentral) sebesar 201,8 miliar dollar AS atau sekitar Rp 2.967,23 triliun.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved