Breaking News:

Sejumlah Petugas Medis di AS Enggan Jadi 'Kelinci Percobaan' Vaksin Covid-19

Sejumlah petugas medis di Amerika Serikat mengaku skeptis dengan vaksin Covid-19 yang dikembangkan dalam waktu singkat.

Editor: Widyartha Suryawan
tribun.travel.com
Ilustrasi vaksin 

TRIBUN-BALI.COM - Sejumlah petugas medis di Amerika Serikat mengaku skeptis dengan vaksin Covid-19 yang dikembangkan dalam waktu singkat.

Padahal, petugas medis di negara tersebut bakal berada pada baris pertama alias sebagai 'kelinci percobaan' untuk menerima vaksinasi virus corona.

Mereka dikabarkan curiga dengan vaksin tersebut meski telah mendapat jaminan dari Badan Makanan dan Obat (FDA) AS.

"Saya pikir saya akan mengambil vaksin nanti, saat ini saya sedikit curiga," kata perawat bernama Yolanda Dodson, dikutip dari AFP, Kamis (3/12/2020).

Dodson bekerja di Rumah Sakit Montefiore, New York City, dan menghabiskan musim semi di jantung pertarungan melawan Covid-19.

Meski laporan studi vaksin sejauh ini menjanjikan, Dodson menilai, belum cukup data untuk mendukung klaim itu.

Baca juga: Sudah Desember, Kapan Vaksin Covid-19 Didistribusikan? Begini Kata Luhut

"Kita harus berterima kasih kepada mereka yang bersedia tunduk mengambil risiko itu untuk berpartisipasi dalam studi. Ini keputusan yang sangat pribadi," terang dia.

Senada dengan Dodson, Diana Torres, seorang perawat di Rumah Sakit Manhattan juga merasa curiga terhadap vaksin yang dikerjakan secara terburu-buru untuk mendapatkan persetujuan di bawah pemerintahan Donald Trump.

"Ini adalah vaksin yang dikembangkan dalam waktu kurang dari satu tahun, disetujui di bawah administrasi dan badan pemerintah yang membiarkan virus menyebar seperti api," kata Torres.

"Mereka tidak punya cukup waktu dan orang untuk mempelajari vaksin itu. Kali ini saya akan lewat dan melihat bagaimana itu terungkap," lanjutnya.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved