Breaking News:

Olahraga Berlebihan Bisa Menyebabkan Sindrom Overtraining, Begini Cara Mengatasinya

Tubuh dapat merespons negatif terhadap olahraga yang dilakukan secara berlebihan atau terlalu keras yang dikenal dengan istilah overtraining syndrome

Editor: Putu Dewi Adi Damayanthi
Gambar oleh Irina L dari Pixabay
Foto ilustrasi wanita yang berolahraga - Olahraga Berlebihan Bisa Menyebabkan Sindrom Overtraining 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Segala sesuatu yang berlebihan memiliki dampak buruk bagi kita.

Seperti berlebihan saat olahraga.

Berolahraga berlebihan dapat memunculkan beberapa masalah.

Seperti masalah pada kesehatan kita.

Baca juga: 5 Makanan dan Minuman Ini Baik Dikonsumsi Sebelum Olahraga, Dapat Membantu Meningkatkan Energi

Baca juga: 6 Gerakan Olahraga Mengecilkan Perut yang Bisa Kamu Lakukan Sebelum Tidur

Baca juga: Tak Absen Olahraga Tiap Hari, Dias Angga juga Latih Fisik dengan Match Bareng Pemain Persib Bandung

Tubuh dapat merespons negatif terhadap olahraga yang dilakukan secara berlebihan atau terlalu keras, yang dikenal dengan istilah overtraining syndrome dan dapat muncul melalui berbagai gejala, baik fisik maupun psikologis.

Tapi perlu diingat, definisi olahraga berlebihan pada masing-masing orang berbeda, tergantung dari kapasitas atau kemampuan masing-masing.

Di sisi lain, sindrom overtraining dapat menyerang siapa saja yang berolahraga dengan volume (durasi) tinggi tanpa istirahat yang cukup.

Penurunan Kerja Fisik

Tanda utama olahraga berlebihan dapat dilihat dari penurunan kinerja fisik.

Pada jantung, olahraga berlebihan dapat menyebabkan peningkatan denyut jantung bahkan saat tubuh sedang dalam kondisi istirahat.

Halaman
123
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved