Breaking News:

Penari Rangda Tewas Tertusuk Keris

Analisis Komang 'Gases' Indra Wirawan: Rangda dan Pakem Sakral

Terkait Penari Rangda Tewas Tertusuk Keris, Ini Analisis Komang 'Gases' Indra Wirawan: Rangda dan Pakem Sakral

Penulis: AA Seri Kusniarti
Editor: Widyartha Suryawan
Tribun Bali
Ilustrasi ngurek - Analisis Komang 'Gases' Indra Wirawan: Rangda dan Pakem Sakral 

Komang Indra Wirawan, Dekan FKIP Universitas PGRI Mahadewa Indonesia

TRIBUN-BALI.COM - Kita sangat prihatin mendengar kabar duka seorang penari rangda meninggal saat masolah.

Saya berharap kejadian serupa tidak menimpa penari rangda lainnya.

Ini harus di-review kembali  apa yang menjadi dasar penyebabnya.

Ibaratnya, seseorang yang naik mobil harus memiliki legalitas yang baik dan benar. Tidak abal-abal.

Kemudian harus diingat bisa kalawan patut, artinya bisa dan mengikuti aturan yang ada.

Sehingga seseorang yang menari rangda, sepatutnya mawinten, malukat, dan membersihkan diri.

Mengingat tarian rangda adalah tarian sakral, dan otomatis banyak hal yang harus diikuti oleh seorang penari.

Dinyatakan sakral karena adanya upakara atau bebantenan sebelum tarian rangda dan barong dilakukan.

Walaupun tarian rangda dilakukan tidak di pura, semisal di sanggar dan acara ulang tahun yang berisi Calonarang dan sebagainya, jika sudah ada banten yang dihaturkan maka sakralisasi pasti terjadi.

Keris Tembus Jantung, Penari Rangda Berusia 16 Tahun Tewas Saat Acara Napak Pertiwi di Denpasar

Hasil Pemeriksaan Luar Jenazah Pemuda Tewas Tertusuk Keris di Denpasar, Ditemukan Luka di Dada Kiri

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved