Breaking News:

Hotel Bintang 5 Ini Jualan Nasi Bungkus Agar Bertahan Hidup di Tengah Pandemi

Menurut laporan Kantor berita Malaysia, Bernama, langkah itu ditempuh manajemen Hatten Hotel di Melaka.

Editor: DionDBPutra
Pixabay
Ilustrasi nasi bungkus. Untuk bertahan hidup di tengah terpaan pandemi Covid-19, manajemen hotel bintang lima di Malayia berjualan nasi bungkus. Harganya relatif terjangkau yaitu 2 ringgit Malaysia atau setara Rp 7.000 per bungkus. 

TRIBUN-BALI.COM, MELAKA - Kalau puluhan hotel di Bali akan dijual pemiliknya karena terus merugi, tidak demikian dengan langkah manajemen sebuah hotel bintang lima di Melaka, Malaysia.

Untuk bertahan hidup di tengah terpaan pandemi Covid-19, manajemen hotel bintang lima tersebut berjualan nasi bungkus. Harganya relatif terjangkau yaitu 2 ringgit Malaysia atau setara Rp 7.000 per bungkus.

Menurut laporan Kantor berita Malaysia, Bernama, langkah itu ditempuh manajemen Hatten Hotel di Melaka.

60 Hotel di Bali Akan Dijual, Belum Ada Investor yang Sepakat Membeli

Banyak Hotel di Ubud Bali Belum Laku Dijual, Kadisparda: Fenomena Jual Hotel Sulit Dihindari

Dihantam Pandemi, 60 Hotel di Bali Akan Dijual, PHRI: Orang Punya Uang pun Masih Berpikir

Mereka bukan yang pertama. Langka serupa yakni jual nasi murah sebelumnya ditempuh hotel lainnya di Penang dan Terengganu Malaysia.

Dagangan hotel bintang lima yang diberi label Nasi Bajet atau nasi murah dijajakan demi menambal keuangan yang anjlok saat Movement Control Order ( MCO ) di Malaysia karena pandemi Covi-19.

MCO itu mirip pemberlakukan PSBB di Indonesia.

Menurut Kepala koki Hatten Hotel, Badrol Hisham Mohd Ali, inisiatif menjual nasi bungkus itu mereka ambil karena tidak ada tamu yang menginap di hotel dan restoran masih tutup.

"Selain mendatangkan pendapatan hotel yang terkena pandemi Covid-19, penjualan nasi bajet juga diharapkan dapat memberikan kegembiraan bagi masyarakat yang terkena imbas pendapatan, untuk mendapatkan makanan dengan harga yang lebih murah," kata Hisham.

"Kami mulai menjual nasi bajet ini pada Jumat (5/2/2021) dan tanggapan yang diterima sangat menggembirakan, sekitar 500 orang datang setiap hari," ujarnya kepada Bernama, Selasa 8 Februari 2021.

Badrol Hisham menambahkan, hidangan yang disajikan antara lain nasi putih dengan potongan ayam atau ikan serta beberapa sayuran.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved