Breaking News:

Ramadan

Megibung, Tradisi Unik Masyarakat Karangasem Bali Untuk Sambut Bulan Suci Ramadhan

Tradisi megibung berasal dari kata 'gibung' yang berarti saling berbagi antara satu dengan yang lainnya.

Tribun Bali/Rizal Fanany
sejumlah anak-anak menyantap hidangan berbuka puasa dalam tradisi megibung saat bulan Ramadan di Masjid Al-Muhajirin, Kampung Islam Kepaon, Denpasar, Rabu (15/5/2019). 

TRIBUN-BALI.COM - Bulan Suci Ramadan 2021 tinggal menghitung hari lagi.

Biasanya umat muslim di Indonesia memiliki sejulah tradisi unik untuk menyambut kedatangan Ramadan.

Seperti satu di antaranya ada tradisi megibung dari Kabupaten Karangasem, Bali.

Karangasem merupakan satu wilayah yang berada di ujung timur Pulau Dewata, Bali.

Tradisi megibung berasal dari kata 'gibung' yang berarti saling berbagi antara satu dengan yang lainnya.

Sesuai namanya, tradisi megibun dilakukan oleh banyak orang dengan cara makan bersama dan saling bercengkrama.

Baca juga: Dari Mendoan Hingga Dawet Ireng, Ini Rekomendasi 6 Kuliner Khas Jawa Tengah untuk Menu Buka Puasa

Baca juga: Rekomendasi 7 Menu Sahur ala Anak Kos, Praktis dan Bikin Kenyang Selama Jalani Puasa Ramadan

Megibung merupakan tradisi turun-temurun masyarakat Karangasem, Bali yang diperingati untuk menyambut bulan suci Ramadan.

Konon tradisi megibung ini diprakarsai pertama kali oleh Raja Karangasem yaitu I Gusti Agung Anglurah Ketut Karangasem.

Raja Karangasem tersebut mulai memperkenalkan megibung sekitar 1614 Caka atau tepatnya 1692 Masehi.

Tradisi megibung bermula dari Raja Karangasmem yang menang dalam perang menaklukan kerajaan-kerajaan di Sasak, Lombok.

Halaman
1234
Editor: Noviana Windri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved